Sabtu, 08 November 2014

Aku dan DNA Petani

Berkebun!itulah aktifitas yang sering dilakukan ketika pulang kerja atau di saat libur. Sejatinya bukan hobi atau aktifitas baru. Mengolah tanah dan menanaminya sudah sejak dulu sering dilakukan. Memandangi pepohonan di kebun itu menyejukan jiwa. Kebahagiaan itu sebenarnya tidak ribet dan tidak mahal, ilalang dan semak belukar pun kalau dipandang dengan seksama dan dibarengi dengan hati yang penuh syukur akan indah dan menenteramkan. Melihat ikan mujaer berebut makanan di kolam kecil pun ketika ditopang oleh rasa yang lapang dan qona'ah jelas akan lebih membahagiakan.

karena pernah bermimpi berkarir di kota besar beralas karpet berselimut pendingin udara (walaupun pernah ngalamin juga sih waktu magang di Harian Ekonomi Bisnis Indonesia) aku dulu tidak pernah memaknai lebih bidang-bidang tanah dan pepohonan. Menyesal juga mengapa dulu ga nanem ini itu. kalau dilakukan mungkin sekarang sudah jadi landmark. Alm ayah punya pohon kelapa genjah, yang menurut beliau benihnya di dapat dari Golat Panumbangan sewaktu menuntut ilmu agama di sana, atau pohon salam yang ditanam ibu ketika masa awal menikah dengan ayah.

Ternyata menanam itu membahagiakan! kebahagian membuncah ketika benih dan bibit yang kita tanam tumbuh!Apalagi kalau menurut sebagian orang, tanaman itu susah tumbuhnya! Lahan sempit di belakang rumahku mulai padat dengan aneka tanaman. Tanaman obat seperti Binahong, Sambiloto, Kunyit, Temulawak, Panglay atau tanaman sayuran seperti tomat, cabe, pakcoy, leunca dan lain-lain.  Jadi teringat konsep warung hidup dan apotek hidup! konsep dari rejim yang pernah aku kritisi. menurutku inilah konsep awal untuk kita berdikari, berdiri di atas kaki kita sendiri. memenuhi sendiri kebutuhan yang dapat dipenuhi sendiri, tidak bergantung kepada orang lain. 

Tomat




Pakcoy
Ayah ibuku adalah petani, leluhur-leluhurku juga petani. Bulu taneuh!ada DNA petani di jiwa dan ragaku!aku bangga! dengan rejeki yang Alloh karuniakan melalui tanah dan pepohonan, air dan hayawan pulalah aku dapat sampai di titik sekarang! walhamdulillah!




Tidak ada komentar:

Test CPNS

Kartu Peserta Test CPNS  Dulu test CPNS belum ada CAT (Computer Assisted Test), masih test manual menghitamkan lingkaran jawaban denga...