Selasa, 27 Oktober 2015

Selamat Hari Blogger Nasional


http://syarifthoyibi.blogspot.co.id/2008/11/harapan-pasca-suksesi-di-ciamis.html

Itulah tulisan ketika aku pertama kali ngeblog! Hampir tujuh tahun yang lalu.
Sedikit narasi tentang Pilkada langsung pertama di Kabupaten Ciamis.
Alasan dulu mengapa ngeblog  pake blogspot yang karena kurasa paling mudah dan karena embedded dengan google aku berpikir daya dukung eksistensinya pasti lebih baik.

Aku ngeblog ya karena aku suka. seneng aza menulis. tentang aku dan apa-apa yang ada di sekelilingku. tidak berharap blog jadi semacam tambang uang, mengalir saja. menulis saja.Berbicara tentang blog bagiku adalah bercerita tentang passion, gairah! aku ingin blog ini menjadi sebuah digital footprint, semacam jejak digital. sebuah diary kehidupan walau tidak rutin aku menulis tiap hari. Mudah-mudahan dapat memberikan manfaat bagi semuanya.

peristiwa dan gagasan itu jangan hanya diceritakan...tuliskan!Siapa tahu peristiwa yang dialami bisa bermanfaat dan menginspirasi bagi orang lain dan gagasan yang tidak mampu kita wujudkan  mampu diwujudkan orang lain!berbagilah! bukan untuk uang dan ketenaran, tapi tentang kontribusi bagi peradaban!

Selamat Hari Blogger Nasional!

Sabtu, 17 Oktober 2015

Antara Tuhan dan Bola

Saya suka bola!tapi hanya sekedarnya saja!ngefans sama klub sepakbola, hanya sekedarnya saja!dulu pernah sangat ngefans, sehingga terkadang kalah menang klub favorit mempengaruhi mood!tapi sekarang tidak!
menang ya menang
kalah ya kalah
draw yag draw
ambil hikmahnya saja
ambil fisolofisnya saja
ada waktu menang ada waktu kalah
ada waktu dicurangin ada waktu diuntungin
ada waktu bermain baik ada waktu seperti baru belajar main bola
ada waktu bersorak ada waktu tertunduk.

Kadang berfikir!
ko sekarang sepakbola hampir-hampir bersaing dengan Tuhan!
orang rela bermusuhan karena sepakbola!
orang rela meninggalkan ibadah karena nonton bola!
shalat malam bersaing dengan siaran langsung sepakbola!
orang rela mengorbankan hartanya untuk bola...bahkan jiwa raganya!
orang sedih dan gembira karena bola!
rela berdesakan untuk bola dan bintang pujaan!
lalu Tuhan kita letakan dimana?
Andai rela-rela kita di atas kau persembahkan untuk Tuhan!
Mungkin ridhonya tidak terlalu sulit untuk kita gapai!

cc: diriku sendiri

Selasa, 13 Oktober 2015

Eureka!(The Other Side of Ora Umum, Anti Mainstream dan Kebetulan)


Sudah dua minggu lebih salah satu Alutsista-ku ngadat! Printer Canon Pixma iP2770 yang biasa dipakai blinking orange 5 kali. Sudah berbagai macam cara dipraktekan sesuai dengan arahan dan petunjuk yang terhormat bapak Google! Blinking terus dan membuat aku hampir frustasi. "Mungkin sudah saatnya beliau pensiun", begitu pikirku. Darma bakti printer itu luar biasa. Sejak dibeli 3 tahun lalu entah sudah berapa juta huruf dia cetak! Sudah berapa lembar kertas, berapa botol tinta...! yang jelas printer itu juga saksi hidup lahirnya salah satu masterpieceku, sebuah tesis yang sampai kini masih berusaha untuk mencari ruang, menemukan sisi aplikatifnya. 

Harapan bahwa waktu dapat membuat printer itu sembuh dengan sendirinya (harapan yang dalam beberapa kasus kerusakan alat elektronik terkadang menemui takdirnya) membuat aku mencoba menghidupkannya kembali!. Terdengar bunyi tidak biasa...krosak krosok krosak krosok! Betul saja ketika covernya dibuka terlihat  cartridge bekas ada dalamnya. Entah siapa yang memasukan cartridge bekas yang dipakai untuk trik memperbaiki tadi malam.  Instingku sudah mencium cartridge bekas  yang dimasukan  ke jalur cartridge  itu missing link-nya! Bau keberhasilan tercium sangat menyengat!dan betul saya, ketika dinyalakan ulang blinking orange 5 kalinya hilang!Eureka!Miracle!

Lesson Learning: manual book, pengalaman, tutorial tidak selalu menjamin keberhasilan sebuah troubleshooting! walaupun sebuah mesin yang dibuat dengan sangat teknis dan teoritis tetap menyisakan ruang yang besar untuk sebuah cara-cara yang tidak umum, anti mainstream! Aku lebih senang menyebutnya dengan kebetulan dan kebetulan itu bagiku adalah peran Sang Khalik, kekuasaan Alloh Azza Wajalla! Jangan pernah mengandalkan kemampuan jiwa dan raga kita untuk suatu hasil! Ada yang serba Maha yang dengan iman akan membuatmu tertunduk dan bersujud!Allohuakbar!

Dinamika Mengisi PUPNS


"Jangan pernah mengaku orang shabar kalau belum pernah mengisi PUPNS"

"Mengisi PUPNS seperti berikhtiar, kadang berhasil kadang tidak"

Minggu, 11 Oktober 2015

Konsep Karamat, Kaarifan Lokal Pelestarian Lingkungan


Lembur Cibaruyan
Kuring lahir di hiji lembur nu katelah Cibaruyan! Hiji lembur di tutugan Gunung Sawal. Sok sanajan ayeuna eta lembur teh ngaranana Sukamaju tapi kuring leuwih resep make ngaran Cibaruyan. Sabab kuring yakin eta ngaran ngawengku kasajarahan lembur kuring. Salianti eta ngaran Cibaruyan estu unik, teu gapyah seperti Sukamaju.

Dilembur kuring aya lelewek anu dikaramatkeun, Depok katelahna. Hiji wewengkon tanah desa nu ayana di tengah pasawahan! Masih mangrupakeun leuweung sok sanajan geus teu pati gegek ku tatangkalan. Kuring sok nyawang nya saperti Depok sigana wewengkon Cibaruyan baheula saacan jadi lembur.

Depok

Depok teh hiji saksi paripolah kuring mangsa keur budak! Kumaha resepna mulung rukem, ngunder pucuk jambu mede jeung ngadegdegna lamun panggih jeung Mama Mukanta! Mama Mukanta teh katelahna Kuncen Depok, ayeuna mah anjeuna teh geus tilar dunya. Keur jaman aya Mama Mukanta mah Depok teh gede kacida dangiangna. Teu sambarangan jalma bisa asup ka Depok. Ceuk beja mah teu saeutik jalma nu ngadon tapa di jero Depok, biasana mah nu aya kahayang!Hiji hal nu rada aneh keur jaman ayeuna mah.  Di jero Depok teh aya makam heubeul. Duka makam saha dah sajarah raratana teu jelas. Ngan cenah baheula mah Depok teh mangrupakeun tempat pamakaman umum. Hal lain nu acan jelas nyaeta asbabun nujulna ditelahkeun Depok! Sigana mah moal jauh ti Padepokan.  Da baheula mah basa kuring mulung Rukem kungsi nyaksian batu anu unik di jero Depok, siga nu aya di Gunung Padang atawa di situs-situs purbakala sejenna. Tapi basa kamari kuring asup ka jero Depok, eta batu teh geus teu kasaksian. 


Gambar diluhur mangrupakeun hiji tangkal legendaris di Depok, tapi teu apal tangkal naon ngaranan! Tangkal eta ge siga stagnan!ti baheula asa tetep segede kitu. Konsep Karamat ceuk kuring mangrupakeun hiji kaarifan lokal anu bisa diandelkeun pikeun ngalestarikeun lingkungan. Manusia mikir dua kali lamun erek ngaruksak karamat atawa ngarempak pamali!Komo keur jaman aya Kuncen Mama Mukanta mah, saha wae jalma anu katohyan barangala di Depok pasti dicarekan laklak dasar. Lingkungan jadi lestari!



Tangkal Bungur Geus Kembangan


Duka geus sabaraha tahun umurna eta tangkal Bungur, nu jelas ti saprak kuring hideng eta tangkal geus aya di sisi kulon Depok. Duka naon sasakalana di sebut Depok, tapi kuring ngira-ngira moal jauh tina Padepokan. Depok teh mangrupakeun  lelewek karamat nu aya di lembur kuring, Cibaruyan!Ayeuna mah katelahna mah Sukamaju. Duka kunaon eta ngaran lembur bet diganti. Padahal ceuk kuring ma asa payus keneh Cibaruyan! Hiji ngaran anu dinisbahkan ka walungan anu jadi sumber cai keur lembur kuring jeung sabudeureunanan. 

Balik deui ka tangkal Bungur  (Lagerstromeia Speciosa Pers),  sakainget kuring eta tangkal bungur asa teu pati robah, tetep sagede kitu. Kunaon inget sabab teu jauh ti eta tangkal bungur teh perenahna sawah kalungguhan (bengkok) bapak kuring baheula waktu mancen gawe jadi Juru Tulis. Mun keur ulin di sawah pas Tangkal Bungur mun keur mangkak kembangan estu endah kacida, teu beda ti Kembang Sakura nu aya di Jepang (ceuk kuring kitu ge hehehe).

Dina usum halodo sanget kawas kieu tangkal bungur sok dijadikeun ciciren. Mun urang nanya ka kokolot iraha mimiti hujan?"tempo we tangkal bungur, geus kembangan acan!" sok kitu jawabna teh. Tapi da biasana tara beda jauh, mun bungur geus kembangan berarti usum hujan geus deukeut. Mun Bungur Muguran ciciren arek usum halodo.  Duka aya sensor naon dina tangkal bungur nepika boga mekanisme alami dina hal percuacaan. 

Sabtu, 03 Oktober 2015

Hidup Itu Seperti Main Prosotan

Karir saya seperti prosotan rif, naik kemudian turun lagi naik lagi lalu turun lagi!Kebetulan di depan rumah saya ada Sekolah TK yang depannya juga ada perosotan!Saya perhatikan kegembiraan anak-anak main perosotan, naik lalu mrosot turun pada tertawa...naik lagi kemudian turun lagi...tertawa lagi!Begitu juga saya ketika karir saya mrosot turun....saya tertawa saja, menikmati!

Begitulah kira-kira seorang atasan saya, bapak saya sekaligus sahabat saya ketika berceloteh disela-sela proses pengisian PUPNS Tahun 2015! memang warna dan CV perjalanan hidup bapak yang satu  ini menarik sekali, sesuatu yang terus saya timba hikmahnya manakala kami berkesempatan untuk saling bertukar kata. Kerja kerasnya, humanismenya, serta kemerdekaannya dalam menjalanani hidup!Betapa tidak atribut status pekerjaaanya tidak menghalanginya untuk membeli sendiri pakan ternak dan mencari air untuk kolam-kolamnya!sesuatu yang harus diteladani diri ini. terutama ketika hidup ini terbelenggu gengsi dan status yang sejatinya adalah sesuatu yang artifisial!

Ya memang proses hidup ini seperi perosotan!kadang naik kadang turun!ada siklus dimana harus di atas dan harus di bawah!Seperti anak-anak yang main perosotan!nikmati saja toh ini semua bukan tujuan!sekedar dinamika menuju kesejatian!berbahagialah manakala kita mampu bersyukur dan bershabar dua fitrah kehidupan itu!ketika naik dan ketika turun!

Kamis, 01 Oktober 2015

Renungan (Ustadz Felix Siauw)

1. yang nggak pernah naik pesawat ngira naik pesawat enak | yang udah sering naik pesawat, rasanya bosen, lelah
2. yang nggak pernah keluar kota, nginep di hotel ngira itu semua keren | yang udah sering traveling, capek, pengennya mah dirumah aja
3. hidup itu sawang sinawang, saling memandang, kita kira dia enak | dia sudah sampai posisi itu, ternyata bagi dia nggak enak-enak juga
4. persis harta, orang mental miskin, ngirain bahagia itu letaknya pada duit | dia nggak ambil pelajaran, bahwa bahagia jelas bukan disitu
5. dalam Al-Qur'an sudah jelas, miskin dan kaya itu sama | sama-sama bala', sama-sama untuk menguji
6. jadi sayang banget orang yang seluruh hidupnya mikirin duit terus | ngetwit untuk duit, bikin akun untuk duit, usaha untuk duit, semua
7. sayang banget orang yang bangun pagi cuma mikirnya duit terus | gimana bisa punya rumah lebih luas, duit lebih banyak, sayang banget
8. kasian yang impiannya diukur pake duit, pengen punya 10 M, 100 M, 1 T | kasian, kasian, ujian kok dijadiin impian, dijadiin tujuan
9. bukan ga boleh kaya, bagus kalo bisa kaya, tapi bukan itu tujuannya | kaya itu selingan aja, sampingan, hasil ikutan, bukan jadi impian
10. itu kalo yang kamu cari bahagia loh ya, letaknya bukan pada harta | tapi menghamba total kepada Allah, habisin hidupmu untuk dakwah
11. keinget seorang tabi'in saat ditanya penguasa "kamu mau minta apa? nanti aku pasti berikan" | dia jawab, "maksudmu minta harta dunia?"
12. penguasa jawab "iya, kamu mau minta harta dunia berapa banyak? apa aja" | tabiin itu menjawab dengan jawaban mencengangkan penguasa
13. jawabnya "sama Allah yang punya dunia saja aku tak pernah meminta dunia, apalagi sama kamu yang tak memiliki dunia" | jlebbb
14. ini nasihat buat diri saya sendiri yang masih tamak akan dunia | juga bagi siapapun yang merasa sama penyakitnya sama saya


Test CPNS

Kartu Peserta Test CPNS  Dulu test CPNS belum ada CAT (Computer Assisted Test), masih test manual menghitamkan lingkaran jawaban denga...