Senin, 11 Januari 2016

Ekspedisi Lobang Timah (2), Jalan Romusha


Jalur pendakian Gunung Sawal menuju Lobang Timah akan melewati jalan berbatu yang dapat dilalui mobil dengan ground clearence yang cukup tinggi dan sepeda motor sejenis trail. Sepeda motor jenis lain pun sebenarnya bisa digunakan namun harus dengan ekstra hati-hati dan resiko kerusakan yang cukup tinggi. Kontur jalan kebanyakan datar dan walaupun ada yang menanjak tidak terlalu curam. Walaupun begitu tetap saja aku terengah-engah badan meminta istirahat sejenak. 

Sambil menarik nafas dalam-dalam benakku mencoba membayangkan bagaimana jalan ini dibuat. Perkiraanku mungkin sekitar tahun 1943-1945 penjajah Jepang membuat jalan ini untuk keperluan mengangkut hasil tambang timah hitam! seperti kebanyakan proyek bangunan sipil pada jaman penjajahan Jepang maka hampir dipastikan membuat jalan ini dengan memakai sistem romusha! Ah lelahku saat ini mungkin tidak sebanding dengan lelah para romusha yang mengerjakan jalan ini! Sistem kerja paksa ala pemerintah penjajajahan Jepang memang menyisakan luka yang mendalam bagi leluhur-leluhur kita. 

Eksploitasi Timah Hitam di Gunung Sawal tidak maksimal. Menurut cerita para tetua kampung hal itu disebabkan karena Jepang keburu kalah perang. Tadinya selain jalan memakai mobil, pengangkutan hasil tambang akan menggunakan lori. Besi-besi tua untuk rel lori sekarang dimanfaatkan untuk jembatan. Artikel terkait silahkan baca Rel yang Tak Terangkai
Jembatan di Hulu Cibaruyan Memanfaatkan Bekas Rel Lori

Rel untuk Lori pada jaman Jepang masih bisa kita saksikan



Tidak ada komentar:

Selamat Purnabakti Pak Amir!

Pak Amir (kiri) menerima SK Purnabakti dari Kepala BKPSDM Kab.Ciamis Mulai hari ini Pak Amir, salah satu teman sejawat kami resmi memas...