Senin, 30 Mei 2016

Kang Pecel


Hari ini Kang Pecel ga masuk! Racikan kopinya biasa menemani kami bekerja, semacam pemantik semangat untuk mengerjakan tugas-tugas keseharian.
“Mungkin sedang umroh!”, celetuk seorang kawan! Kebetulan hari minggu kemarin ada acara Jalan Santai dalam rangka HUT Kabupaten kami yang hadiah utamanya adalah umroh.
Celetukan-celetukan lain bermunculan sambil diiringi derai tawa. Kami kehilangan!
Ya itulah pentingnya Kang Pecel bagi kami.
Aku sendiri ndak tahu siapa nama aslinya. Kawan-kawan panggil  Cel…Cel! Ya aku pun ikut!
"Kang Ecel, kopi hideung hiji, ulah seueur teuing caina!".
Beliau sudah lama berdagang kopi, minuman ringan dan sejenisnya di tempat kami bekerja. Jauh sebelum aku bekerja di tempat ini.
dan sepertinya ia adalah seorang legenda hidup!
Banyak orang merindukan racikan kopinya yang memang menyatu dengan dinamika politik dan atmosfer  kerja di tempat kami.
Banyak tokoh politik yang ingin mengenang kisah hidupnya di tempat kami bekerja dengan Kang Pecel sebagai salah satu bagian pentingnya!
Bagiku Kang Pecel adalah cermin sebuah totalitas
Ya, saya belajar. Bahwa ternyata hidup ini bukan soal siapa kita dan di mana kita. 
Hidup itu adalah tentang peran dan manfaat!
Hidup adalah tentang peran apa yang kita mainkan dimanapun dan ke manapun ketentuan Gusti Alloh  menempatkan jiwa dan raga  ini. 
Peran itulah yang kelak kita pertanggungjawabkan dihadapan-Nya. Mungkin saja nanti peran itu ia jadi bekal atau mungkin saja jadi  beban. Peran yang membuat syukur karena jadi ladang amal atau hanya jadi sebuah sesal !

Rabu, 25 Mei 2016

Renungan

Ini masih saya copas dari grup WA, super sekali analisisnya. Saya simpan pada posting ini untuk dibagikan (terima kasih buat penulisnya, izin share di sini).

Riset Ilmiah membuktikan:
1. Smartphone, 70% fiturnya tidak terpakai
2. Mobil mewah, 70% speednya mubazir
3. Villa mewah, 70% luasnya dibiarkan kosong
4. Universitas, 70% materi kuliahnya tak dapat diterapkan
5. Seabreg kegiatan sosial masyarakat, 70%-nya iseng² tak bermakna
6. Pakaian & peralatan dalam suatu rumah, 70%-nya nganggur tak terpakai
7. Seumur hidup cari uang/harta, 70%-nya dinikmati ahli waris.

“Hidup seperti pertandingan bola”

Di babak pertama (masa muda) menanjak karena pengetahuan, kekuasaan, jabatan, usaha Bisnis, gaji dsb.

Namun di babak kedua (masa tua) menurun karena darah tinggi, trigliserida, gula darah, asam urat, kolestrol dsb.

Waspadalah dari awal hingga akhir, kita harus menang 2 babak !!!

– Tidak sakit, juga harus Medical Check Up.
– Tidak haus, tetap harus minum.
– Meski benar, juga harus mengalah
– Meski Powerfull, juga perlu merendah
– Tidak Lelah pun, perlu Istirahat
– Tidak Kaya pun, wajib bersyukur
– Sesibuk apapun, tetap perlu olahraga

Sadarlah, hidup itu pendek, pasti ada saatnya Finish

Jangan tertipu dg usia MUDA
Karena syarat mati tak harus TUA

Jangan terpedaya dg badan SEHAT
Karena syarat mati tak harus SAKIT

Teruslah berbuat baik, berkata baik, memberi nasihat yg baik

Walaupun tak banyak orang yg memahamimu,

Jadilah seperti JANTUNG, yg tak terlihat tetapi terus berdenyut setiapv saat hingga membuat kita terus hidup menjelang akhir hayat

Ajal tak  mengenal waktu & usia,


Jadi teruslah berbuat baik, mengucap syukur atas apa yang sudah ada & menyampaikan kebenaran terhadap sesama.

Senin, 09 Mei 2016

Epistema Bahagia


Pengen meracau tentang bahagia, kebahagiaan, happy and happiness!
Ikut senang ketika membaca banyak timeline dari teman-teman baik Facebook ataupun Twitter yang update status tentang kebahagiaan mereka. 
bahagia karena ini senang karena itu
bahagia dapat ini senang dapat itu
bahagia mengalami ini senang mengalami itu
bahagia dapat kesana senang dapat ke situ

saya ko jadi inget pernyataan yang bunyinya sebagai berikut :
"ketika saya mengatakan,saya ikhlas!"....maka ikhlasnya perlu diikhlaskan lagi alias saya sebenarnya ndak atau kurang ikhlas". Alasannnya karena ikhlas yang sebenar-benarnya ikhlas itu ya ndak perlu diproklamasikan.Ikhlas itu tidak perlu pengakuan! ndak perlu diumumkan! Malah kita ndak perlu tahu kita ikhlas apa ndak! Serahkan saja sama Gusti Alloh yang maha tahu dan maha teliti!
Ikhlas adalah saripati hidup yang ndak bisa diaktingkan! ndak bisa!

Terkait bahagia,
Wah jangan-jangan bahagia juga begitu!
Ketika saya mengatakan, saya bahagia! maka bahagianya perlu dibahagiakan lagi....alias saya belum bahagia. Bahagia yang sebenar-benarnya bahagia itu ya ndak perlu diproklamasikan.Bahagia itu ndak perlu pengakuan! ndak perlu diumumkan! Karena boleh jadi ketika orang baca naskah proklamasi bahagia kita.....eh kita sudah ga bahagia lagi! berapa lama sih umur episode bahagia! saya sering mengalami baru saja ketawa-ketawa eh itungan menit dapat kabar pikapusingeun! berapa lama sih enak makanan dimulut, indah pemandangan dimata, dan lain-lain!

Malah kita ndak perlu tahu kita sedang bahagia apa ndak! Tiap helaan nafas kita, langkah kaki dan ayunan tangan hiasi dengan pasrah dan tawakal!bukankah Islam itu sendiri bermakna pasrah, berserah diri! Maqom insaniah kita akan meninggi manakala mampu senang dalam sedih dan sedih dalam senang!

Bahagia itu adalah hakekat hidup yang ndak bisa diaktingkan! kalau ada yang bisa akting bahagia berarti bahagianya masih bahagia-bahagiaan!

Trus kalau pengumuman sedih!
sepertinya kalau itu hampir sembilan puluh perseratus itu benar!
alasannya saya aza tidak ingin terlihat sedih dan tidak bahagia!

Tulisan ini dapat mengakibatkan pusing, sebel, mual-mual gangguan perasaan dan pikiran. Oleh karena itu tulisan ini jangan terlalu dipercaya, maklum hanya igauan orang yang lg overload!

Ciamis, 09 Mei 2016