Kamis, 13 April 2017

Revolusi Kopi Sobek (1)


Berbagai Jenis Kopi Sobek (sumber gambar moneydinheirovivo.blogspot.co.id)
Kisaran tahun 80an (ketahuan tuanya deh) kopi itu "Minuman Feodal". Hanya orang tertentu (baca orang kaya) yang suka nyicip kopi. "Leueuteun menak!", begitu kata Ibuku dulu. Kita baru dapat nyicip kopi ya kalo pas ada kendurian atau syukuran pernikahan. Itu juga kopinya encer banget! Takarannya ga pas! boro-boro pake rumus 2:1 (rumus default buat bikin kopi bagi pemula, dua sendok gula satu sendok kopinya), maklum yang penting cukup buat banyak orang. 

Dulu Kopi adalah "Minuman Mistis". Kopi Pait (Kopi Pahit; kopi yang diseduh tidak pake gula) adalah salah satu minuman yang biasanya ada dalam menu sesajen. Terkadan Kopi Pait suka diminta oleh orang yang kesurupan! Permintaan yang saat itu cukup merepotkan. Minum Kopi Pait juga kadang suka dilakukan pada Malam Jumat sehabis membaca Surat Yasin, Istilahnya "Ngiriman ka Karuhun Cenah"(Ngirim buat para leluhur yang sudah meninggal). Makanya orang yang suka kopi hitam apalagi tanpa gula suka disebut "Kawas Eyang Wae Maneh Mah! (Seperti Eyang/leluhur Saja Kamu). Tapi alhamdulillah sekarang mistis seputar kopi bisa dikatakan tidak ada, berkat pemahaman agama yang lebih baik dan adanya Kopi Sobek!. 

Dulu juga jarang hari-hari biasa kita bisa ngopi! Lha sekarang mah, bangun tidur ada yang langsung ngopi, di tempat kerja ngopi, sore dan malemnya ngopi juga. Jangan heran sekarang di desa-desa juga para pekerja baik petani, pekerja bangunan dan lain-lain harus disuguhin kopi. Termos sudah biasa kita lihat di sawah, kebun, proyek-proyek bangunan dan lain-lain!. Kenyataan itu salah satunya karena kehadiran Kopi Sobek!. 

Nongkrong-nongkrong ya biasanya ditemenin kopi. Ada yang sehari tiga kali ngopi, kaya minum obat. Kadang saya mikir 10 tahun ke depan mungkin penderita diabetes akan semakin banyak. soalnya ini sudah menyangkut perubahan pola asupan makanan dan minuman, perubahan gaya hidup! Asupan glukosa yang tinggi cukup berisiko bagi kesehatan terutama bagi yang sudah berusia 40 tahun keatas (ngingetin diri sendiri juga sih). Semua itu diantaranya karena adanya Kopi Sobek!.

Revolusi Kopi Sobek! Saya menambahkan kata revolusi karena perubahan drastis yang diakibatkannya. Murah dan praktis disertai aneka rupa dan rasa kopi. Dapat dipilih sesuai selera. Tapi ya itu, mayoritas kopi sobek tambahan gulanya rata-rata tinggi, walaupun sekarang ada yang gulanya belum dicampur sehingga dapat diatur sesuai selera. 

Kini muncul banyak tempat khusus minum kopi. Kafe, Gerai Kopi dan lain-lain sehingga ada istilah nyetarbak!Pernah dulu nyetarbak....."gulana geus ditinyuh kabeh tapi kopi teh pait wae...dipikir-pikir asa enak keneh kopi sobek, jaba kopi sobek mah bisa meunang dua runtuy! Samingguan tah pan kopi dua runtuy mah!"


Katumbiri


Asa geus lawas teu nyaksi katumbiri!
Salah sahiji bukti kawasa Gusti.....
Katumbiri teh ngandung falsafah hirup!
Biasana Katumbiri ngajirim mun aya hujan poyan!
Dua sipat anu patojaiyah.....nu hiji tiis nu hiji panas
Ngahiji....
Jadi pamandangan anu endah!
Nya meureun hirup ge kudu bersinergi lur!
sok sanajan pada beda,
beda pikir beda rasa
beda pola beda warna
beda kecap beda kalimat

#Meureun eta ge lur....meureun!

Sabtu, 01 April 2017

Jahim Pass

Jahim Pass
Setelah lapar takluk di tangan RM Pa Daeng ku pacu si legend menanjaki Tanjakan Jahim, Tanjakan di Kawasan Perbatasan Kabupaten Ciamis dan Kabupaten Majalengka. 

Tanjakan Jahim dari arah Majelengka
Setelah mata ini terhipnotis oleh indahnya pemandangan dan sejuknya udara membuat jiwa ini bertambah damai (cuih cuih....puisi kelas 4 SD) sampailah di Jahim Pass.  Nih Penampakan Google Maps nya.

Jadi ingat Puncak Pass atau Khyber Pass heheheh. Ya inilah celah yang membatasi Ciamis dan Majalengka. Dari arah kedua kabupaten kondisi jalan mulus berhotmix. Si legend disandar dulu sambil foto-foto. Eh ini ni penampakan Si Legend :

Motornya sih biasa, Sticker di bawah plat nomor yang luar biasa
Selepas Jahim Pass jalanan menurun tajam dan berkelok-kelok. Tidak terlalu besar jadi harus ekstra hati-hati. Di sebelah kanan ada Situs Batu Panjang. Dari sudut arkeologis, antropologis dan historis belum terdapat referensi yang komprehensif.

Situs Batu Panjang
Perjalanan hidup teh beurat bray! Nanjak tur Pinuh Tantangan. Makana ulah kokomoan teuing babawaan! Sagalah hayang diangkut!Di dunya ge gues beurat, komo di akherat!
Hari beranjak Siang. Tibalah di Sukamantri. Kawasan Agropolitannya Ciamis. Potensi besar menanti kerja keras kita bersama (siga kompanye).
Bale Desa Sukamantri

Kawasan Pertanian berpadu dengan Pemandangan yang indah

Bisa dikombinasikan dengan konsep Wisata Agribisnis




Mesjid Agung Sukamantri. Shalat Dzuhur dulu ah...... (Meh beuki kasep cenah)

Nyicip Lagi RM Pa Daeng


Ini kali kedua makan siang di Rumah Makan Pa Daeng. Tempatnya masih sederhana, masih ada gemericik air di pancuran, masih beralas tanah.....dan masih enak! nendang senendang-nendangnya. Menunya tidak unik, jajar pasar,  tapi rasanya memang mantaps! Lalapan Daun Sentrong nya.....luar biasa! Pas datang , Ibu penjualnya nawarin, "Bade pangdamelkeun sambel naon?". (mau dibikinin sambal apa?). "Sambel Tarasi atanapi Sambel Cikur!", "Sambel Tarasi we Bu Ah, Meh teu Tarasieunan, Tara Males Sholat, Tara Kurang Duit , Tara Dzolim ka Batur bhahahahah...berikut penampakannya! 
Pepes Ikan, Sambel Tarasi, Lalab Daun Sentrong, Keajaiban Dunia Ke 20

RM Pa Daeang Jahim Majalengka

Pemandangan Ke Arah Majalengka, Sawah Lega

Rest Area Mushola dan Tempat Parkir

Vieuw ke arah timur

View arah Sawah Lega

Mang Parkir! Hidup itu Sederhana! 2000 ge disuhun diembun-embunan!

Si Legend vs Tanjakan Jahim

Tempat Favorit Pelaku Moda Tansportasi Darat

Test CPNS

Kartu Peserta Test CPNS  Dulu test CPNS belum ada CAT (Computer Assisted Test), masih test manual menghitamkan lingkaran jawaban denga...