Senin, 08 Januari 2018

Monopoli Keburukan

Selepas hari sepenggalah naik, diskusi Forum Balkon kembali digelar. Semacam coffe break memutus otot dan otak yang mulai menegang. Topiknya kembali sekitar perpolitikan, lokal, regional bahkan nasional. Maklum kabupaten dan provinsiku akan menggelar pilkada serentak 2018. Mau ga mau kami juga ikut memantau. Walaupun netral tapi kami tetap punya hak suara. Diskusi ini hanyalah untuk sharing informasi dan teori politik yang kami punya. Sangat amatir dan tidak sepenuhnya dapat dipercaya heheheh.

Aku mengkritik pendapat temanku yang begitu fanatik membenci warna tertentu dalam preferensi politiknya. Fanatik itu boleh, tapi tidak boleh membutakan kita tentang bagaimana bersikap objektif. Membenci warna tertentu tidak serta merta berartu membela nilai tertentu dan memilih warna tertentu tidak serta merta mempertahankan nilai tertentu. Politik adalah kepentingan. Naif bila kita memahami politik sebagai keajegan nilai, keistiqomahan bersikap. Kenyataan membuktikan disatu daerah warna tertentu tidak bersatu, tapi di lain daerah toh bergandeng tangan mengusung kandidat untuk merebut kekuasaan. Kalau istiqomah tentu tidak akan seperti itu.

Kebaikan itu tidak dimonopoli warna tertentu pun ketidakbaikan tidak dimonopoli oleh pihak tertentu. Ia adalah bagian dari kehidupan yang dapat hinggap pada siapa saja dan kapan saja, sejalan dengan iman yang naik turun. Tiap orang dan tiap warna pasti punya kebaikan. Kita tidak boleh memakai standar ganda dalam berkebaikan.

Tidak ada komentar:

Test CPNS

Kartu Peserta Test CPNS  Dulu test CPNS belum ada CAT (Computer Assisted Test), masih test manual menghitamkan lingkaran jawaban denga...