Share

Kamis, 19 Januari 2017

Sajak Sebungkus Kerupuk dan Segelas Air Minum Kemasan


Sebungkus Kerupuk dan Segelas Air Minum Kemasan
Menemaniku sore ini
Air hujan gemercik dan langit masih penuh jelaga
tapi tak apa....selama masih internet masih on
hidup tetap indah!





Nasionalisme Kami

Pertama melihat foto itu di buku kerja mendiang Apa, dulu sudah lama sekali! Buku kerja sederhana seorang Ulis Dua. Ya, ayahku terakhir mengabdikan diri sebagai seorang Pamong Desa dengan nomenklatur jabatan Juru Tulis II. Sekarang dikenal dengan Kaur Keuangan. Aku menyebut pengabdian karena mengalami dan merasakan betul perjuangan Apa. Pahit getir sebagai seorang pamong desa membuat dia sempat berujar "ulah hayang jadi pamong desa ari teu kapaksa-kapaksa teuing mah, tong boroning salah, bener ge diomongkeun!". Ucapan itu terus terngiang-ngiang. Sehingga ketika karena sesuatu hal, aku tidak jadi menjabat caretaker Kuwu di desaku sehingga kehilangan kesempatan untuk belajar jadi pemimpin, kalimat Apa itu seolah jadi penghiburku. Dulu kondisi perekonomian pegawai desa tidak seperti sekarang. Tidak ada tunjangan ini itu fasilitas ini itu. Tiga kali setahun panen padi dari tanah bengkok  itulah sumber penghasilan keluarga kami. Tak heran Apa selalu bergegas sehabis shubuh dan baru datang menjelang maghrib (diselingin shalat tentunya) demi mewujudkan cita-citanya. Etos kerja dan ritme hidup yang belum bisa aku tiru!

Foto itu pasti foto favorit Apa. Tokoh itu pasti tokoh yang dikagumi Apa. Selain sulah (begitu orang Sunda menyebut kebotakan sebagian kepala bagian depan), memang banyak karakter apa yang mirip dengan Mohammad Hatta. Tidak banyak bicara dan cenderung pendiam, analitis dan relijius. Satu hal mungkin yang membedakan, garis perjuangan! Ayah lebih ke kanan sedangkan Mohammad Hatta , nasionalis yang cenderung sekuler. Akfititas Apa "ngora" adalah ada dalam kibaran bendera Masyumi dan genderang Drumband serta baluran Seragam Ansor! Garis politik yang membuat ia harus merasakan popor pistol investigator Kodim dan berseberangan dengan mereka yang berada di tengah dan kiri. 

Tapi jangan pernah meragukan nasionalisme kami! kami punya DNA untuk tidak diam dengan segala penindasan dan penjajahan, sekecil apapun itu! Ua adalah ikon perjuangan kampung kami. Beliau adalah wakaf kecil keluarga kami pada republik ini. Posisinya sebagai pentolan Sabilillah membuat berondongan peluru Tentara Belanda pada tahun 1948 menyambanginya sehinga ia harus rela mati muda. 

Selasa, 10 Januari 2017

Ari Kuring Kaasup Santri Teu Nya!



Alhamdulillah, poe-poe ayeuna keur rame ku santri! Upacara di ditu di dieu! Pawey kaditu-kadieu! kagiatan mawa tema santri jeung kasantrian meriah!Spanduk ucapan ti para panggede  euyeub dimana-mana! ngawilujengkeun ka kaum santri. Kuring ngilu bungah! tanda santri beuki nanjeur jeung kaitung!...dina sagala hal! reugreug, sabab kuring yakin beuki loba santri tangtu beuki saeutik jalma anu salah lengkah!

Bakating ku seksina santri, loba jelema nu ngagaya jiga santri jeung hayang diaku santri (kaasup kuring sigana heheheh?). Mun keur ngalamun kadang sok nanya ka dirisorangan, ari kuring teh santri lainnya nya? Meuting di kobong pernah, ngaliwet bisa, Maca kitab bisa paslun-paslun wae ma heheheh! Kieu-kieu ge Kitab Safinah mah kuring teh da tamat, nya alhamdulillah atuh  tatacara ngalaksanakeun rukun Islam teu tatag totog teuing. Jurumiah harita mah teu jadi2 wae, padahal kitabna geus meuli harita teh ti Toko Kairo di Tasik. Kitab ta'lim muta'alim jeung tijan mah tamat da kitabna teu pati kandel. Pangalaman harita ngaji kitab koneng mah kadang urang riweuh ku ngalogatna, jeung nginget2 artina sahingga bahasan topikna sok rada poho.

Foto bangunan di luhur minangka na mah pasantren kuring. Pondok Pesantren Al Hikmah! pasti moal loba nu apal ka eta pasantren sabab ngan pasantren basajan di hiji lembur anu rada nyingkur....tapi sok sanajan kitu keur para santrina mah estu mewah tur munel ku elmu jeung pangalaman!  Ti baheula ge eta bangunan teh geus dua tingkat, ngan teu dibeton kawas ayeuna. Kobongna ku bilik jeung lantaina papan atuh mun aya nu leumpang teh sok katangen. Sok sanajan Aa Ajengan (kitu kuring nepi ka ayeuna nyebut teh, da di aa keun ku alm bapak) sok nyebut santri jeung santriwati tapi kuring mah asa pas teh disebut barudak ngaji we. 

Nyandang status santri teh asa can kamaqoman, can kajiwaan oge can kaawakan Ek kamaqoman kumaha geura maenya aya santri karesepna nonton pilem layar tancep. Dimana aya santri subuh dihudangkeun ke Kang Ajengan, kabeurangan sabab peutingna tas lalajo pilem di Buniasih Landeuh! Ngaji kitab teu konsen mun apal peuting eta aya nu hajat nanggap pilem.

Meuting di kobong mangrupakeun hiji pangalaman anu hese dipopohokeun! loba kajadian lucu! Babaturan kuring harita, Ade Yaya (minangka na mah kokolotna jeung Yudi), Uyeh, Juju, Rohiman, Suhro/Ade Waryo tapi nelahna De Obet, Nana ti Puteresik jeung nu sejenna (rada poho sawareh). Ngaliwet mah pasti pangalaman nu hese dipopohokeun. Harita mah nurut we dicaram dahar liweut ditotor teh (langsung tina kastrolna), sok datang maung cenah. 

Hatur nuhun ka pung Guru Almukarom, KH. Didi Maturidi (Aa Ajengan), Kang Encid (anu elmu quro na teu katuturkeun), Aa Dede Engkuh (Tugas ngapalkeun Al Insyirah napel nepi ka ayeuna), Kang Dana, Kang Mamat, Kang Ade Yaya, Teh Ai sareng nu sanesna, Al Hikmah, tempat kuring diajar Agama Islam, Tetengger mimiti bisa ngaji, ibadah jeung ngabedakeun bener jeung salah. 

Ciamis, 22 Nopember 2016 (Mieling Poe Santri)

Rabu, 28 Desember 2016

Jalan Veteran Nomor 10


Ah, akhirnya kusambangi juga gedung ini. Sembari menguntarkan Daftar Usulan Penetapan Angka Kredit (DUPAK) untuk bahan rekomendasi pengangkatan dalam jabatan Widyaiswara. Bagian dari perjalanan yang kupilih. Hampir satu bulan berjuang mengumpulkan berbagai Surat Keterangan, lembaran sertifikat dan lain-lain. Mudah-mudahan melempangkan jalan untuk menjadi seorang Widyaiswara. 

Berbagai tanya dan dan komentar tentang arah yang kupilih ini. Ah, aku sudah biasa  hidup dengan berbagai tanya dan komentar. Nyinyir dan sinisme bukan mahluk asing dalam kehidupanku. Dengan beragam fitnah dan caci maki sekalipun mencoba akrab, sebab aku yakin mereka adalah teman baik perjuangan!

Kembali ke Jalan Veteran Nomor 10 Jakarta Pusat adalah berarti kembali melihat Jakarta. Kota yang hampir dua windu yang lalu tak lagi aku akrabi. Kota yang menyita beberapa bab dalam biografi hidupku.  Bagian penting dalam menuntut ilmu, belajar bekerja dan belajar hidup. Kembali ke kota ini berarti melihat gedung yang tinggi...tapi ah aku juga pernah merasakan jadi penghuninya. pernah mengecap horor dan komedinya Jakarta! Naik atap KRL (sekarang commuter line) dirazia Polsuska karena ga beli karcis, dipalak preman, nyeker dari Beos karena sepatu ada yang nyuri!, kehabisan uang,....ah romantisme Jakarta! 

Telah banyak yang Jakarta beri!
Cuma satu yang tak bertaut....Cinta!

Rabu, 26 Oktober 2016

WINDU26 #D1


Akhirnya kembali lagi ke tempat ini, kalau dulu hanya mampir sebentar kali ini rencananya satu purnama penuh! Ah perjalanan ini memang harus penuh warna dan cerita. Sebagai manusia kita wajib berikhtiar dengan semampu kita, untuk kehidupan kita. Penantian yang cukup panjang sebenarnya! Satu tahun lebih. Hari ini cita-cita menemui takdirnya! harapan bertaut jalannya!

Asa untuk menjadi Widyaiswara ini sebetulnya sudah lama. Maka ketika ada pengumuman penerimaan seleksi Calon Widyaiswara, langsung siapin berkas dan daftar!. Konon kata widyaiswara ini telah berasal dari Bahasa Sansakerta, Vidya yang berarti ilmu pengetahun, ish artinya memiliki dan vara yang bermakna terpilih (ini juga asbabun nuzul sampai anak keduaku diberi nama Vara, Vara Aqiila Noorsyarif). Sehingga Widyaiswara diartikan sebagai seorang yang telah berilmu dan telah terpilih berdasarkan ketentuan atau standar kompetensi tertentu.

Fasilitas Badiklatda Provinsi Jawa Barat lebih dari standar representatif. Hal ini tentunya membuat kami (30 orang peserta Diklat Cawid) semangat dan antuasias mengikuti prosesi diklat, day to day! Mudah-mudahan kami bertiga puluh dapat mengikuti pendidikan dan latihan ini dengan baik, lancar dan sehat selalu! aamiin yra!

Selfie....tetep!
Artistic Architecture
Tempat Melepas Penat
Semangat Kang!