Rabu, 22 Agustus 2018

Angkringan

Angkringan di Depan Stasiun Maos Cilacap


Pertama menyicipi kuliner angkringan sekitar lima tahun yang lalu, di pelataran depan Stasiun Maos Cilacap. Menjelang keberangkatan ke Bandung setelah mlaku-mlaku di sekitaran tanah Cilacap. Sambil menunggu kereta berangkat, Mas Annas  tuan rumah sekaligus local partner kita selama di Cilacap mengajak menikmati suasana angkringan.

Hidangannya khas dan sederhana. Ada berbagai jenis gorengan, sate-satean, tahu tempe, nasi bungkus dan lain-lain. Ada beberapa makanan dan minuman yang terasa agak asing bagi saya yang punya lidah Sunda. Menunya juga sederhana. Bapak penjualnya ramah. Suasana yang mencerminkan cita rasa dan suasana kebatinan yang penuh kesederhanaan. Sesuai dengan makna dan epistemologi angkringan itu sendiri.

Dari berbagai literatur, konon kata Angkringan (berasal dari bahasa Jawa angkring yang dapat diartikan sebagai alat dan tempat jualan makanan keliling yang pikulannya mempunyai bentuk yang khas, yaitu berbentuk melengkung ke atas). Angkringan juga dapat dipersonifikasikan sebuah gerobak dorong untuk menjual berbagai macam makanan dan minuman di pinggir jalan di Jawa Tengah dan Yogyakarta

Ketika berbicara tentang sejarah angkringan maka mau tidak mau kita harus menyebut nama Mbah Pairo. Dari sosok inilah sejarah angkringan bermula. Mbah Pairo adalah pionir konsep angkringan di Jogjakarta pada sekitar tahun 1950-an. Ia adalah perantau dari Cawas, sebuah kawasan di Klaten. Keterbatasan sumber daya yang ada didaerah asal memaksa ia untuk mengadu nasib di Jogjakarta. Dari latar belakang inilah angkringan sering dinisbahkan sebagai semangat perjuangan untuk merubah nasib, menaklukan kemiskinan. Romantisme kehidupan yang mencerminkan kerja keras dan keuletan.

Di Ciamis juga akhir-akhir ini banyak yang kuliner yang mengadopsi konsep angkringan. Di seputaran Alun-Alun Ciamis dan sekitarnya mudah kita temui angkringan-angkringan yang menambah khasanah wisata kuliner di Kota Manis. Sesuatu yang lima tahun kebelakang tidak ada akan kita temui, entah sebuah akulturasi budaya, atau strategi pemasaran belaka! 

Tidak ada komentar:

Test CPNS

Kartu Peserta Test CPNS  Dulu test CPNS belum ada CAT (Computer Assisted Test), masih test manual menghitamkan lingkaran jawaban denga...