Sabtu, 15 September 2018

Ugh...Sudah September Lagi!


Uh sudah September lagi...
Sudah tanggal 14 September lagi
Merenung lagi...Introspeksi lagi, muhasabah lagi
Empat puluh satu tahun sudah!

Mencoba mengingat lagi perjalanan hidup!
Ugh ternyata kaki ini sudah lumayan jauh melangkah
Bibir ini sudah lumayan banyak bicara
sudah lumayan banyak berpikir dan bertindak!
Walaupun di Sisi Alloh SWT entah bernilai atau tidak!
di sisi kemanusian entah bermanfaat atau tidak!
Aku merasa belum berbuat lebih!
Terutama aktifitas ukhrowi, semua masih dalam bingkai sederhana
sangat sederhana sekali!

Mengingat kelahiran saat-saat ini adalah sangat istimewa!
pengingatan kelahiran berpadu dengan mengingat kematian!
Beraktifitas dengan dibayangi berbagai ketakutan!
Banyak hikmahnya!
lebih mensyukuri kehidupan ini (walaupun terkadang ketika sedang kurang ikhlas menjadi hal yang kurang mengenakan)
Ini hari adalah saat-saat ketika beriman itu menjadi sesuatu yang harus diperjuangkan betul
beriman kepada qadha dan qadhar tidak hanya tidak lagi sekedar hapalan tentang rukun iman
tapi menjadi suatu hal yang harus betul-betul diyakini dan diamalkan!

Kunci semua itu menerima apapun episode hidup kita adalah keikhlasan!
secara sederhana  orang bijak yang menjadi tetua saya mengatakan bahwa "Ikhlas itu tidak ada gerundel-gerundel, tidak ada penasaran,tidak ada tanda tanya dihati, blash...begitu saja" (Suheryana,2018). Itulah maqom perjalanan spiritual tertinggi menurut saya, dengan itu maka segala permasalahan hidup kita akan beres. Segala hal yang enak maupun tidak mengenakan akan berakhir dengan penyerahan total kepada Alloh SWT, sebuah sweet surrender! sumerah ka Gusti Alloh anu murbeng sadaya alam!

Merasakan sekali bahwa menjalani misi untuk menjadi mahluk berlevel manusia itu berat sekali!
membayangkan beratnya sebuah pertanggungjawaban!
Tapi bagaimanapun aku percaya bahwa "Alloh tidak akan membebani kita diluar kemampuan kita" dan apa yang terjadi merupakan yang terbaik  kita! 

Mari kita jalani, nikmati, syukuri nikmat hidup yang masih Alloh berikan bagi kita....dengan berbagai kebaikan yang kita bisa dan kita mampu!


Kamis, 13 September 2018

Kade Hilap Bintangna!



Sticker itu ditempel di belakang helm Mamang Ojol yang kupesan hari ini. Selain jumlah nominal yang diperoleh, penilaian dari pengguna merupakan hal penting bagi para driver Ojol. Tidak sulit dan tidak mahal. Baiknya kita jangan lupa memberi mereka bintang lima. Mudah-mudahan bonusnya lancar.

Kade hilap bintangna!” kata Mamang Ojol yang sambil mengangkat lima jarinya, ketika ia pamit mau bekerja lagi.  Telah beberapa kali aku menggunakan jasa ojek online. Lebih praktis dan lebih murah. Dijemput dan kita tidak lagi dihinggapi perasaan waswas tentang tariff. Jumlah yang harus dibayar tertera jelas. Takut kurang atau takut dikerjain tidak ada lagi. Perkara kita mau memberi lebih itu tergantung kita.

Dari perbincangan singkat dengan salah satu Mamang Ojol didapat informasi bahwa Driver Ojol di Kota Ciamis telah cukup banyak. Ia pun tadinya Driver salah satu operator Ojol dan sekarang pindah ke saingannya. Operator yang dulu banyak drivernya sehingga persaingannya cukup ketat. Sudah hampir dua tahun ia menjadi Driver Ojol. Ketika dihubungi beberapa waktu yang lalu ia sedang di Pangandaran katanya. Wuih berlibur. Tanda profesi ini cukup memberikan hasil.

Teknologi Informasi dan komunikasi telah menciptakan gelombang disrupsi di berbagai lini kehidupan. Termasuk di dunia perojekan. Sekitar tahun 90an naik ojek itu keren. Tidak sembarangan orang mampu naik ojek. Di banding dengan angkutan kota atau angkutan pedesaan, ongkos naik ojek lebih mahal. Saat itu orang masih jarang punya motor. Merek motor yang sering dipakai untuk ngojek saat itu berupa A100 Suzuki, Suzuki TRS, L2 Super Yamaha, Honda CB. Motor bebek jarang yang dijadikan Ojek dan rata-rata motor yang dijadikan ojek itu motor tua.

Kini ceritanya beda lagi. Motor gress pun banyak yang sudah diterjunkan jadi Ojek. Apalagi OJOL karena salah satu saratnya mungkin harus motor yang muda. Bagaimanapun Ojol adalah jawaban atas disrupsi. Berubah karena tuntutan jaman dan permintaan. Tinggal kitanya mau berubah atau tidak.

Sabtu, 08 September 2018

Kupat Tahu Mang Engkus


Sudah lama langganan Kupat Tahu Mang Engkus. Lebih dari satu dekade, sehingga ia sudah tahu keinginan saya, kupat tahu tidak pakai kecap. Mulai dari pakai gerobak dorong sampai sekarang memakai pick up yang dimodifikasi. Semenjak dari harga Rp. 4.000,00 sampai sekarang di kisaran Rp. 9.000,00an. Rasanya tetap sama dan tetap masih suka ngambil tahu dengan tangan dari penggorengan!

Pelanggannya heterogen sekali. Mulai dari yang hanya pesan dari balik kaca mobil dan kita-kita yang menikmati berbagi tempat duduk di pinggiran toko. Selain tahunya panas karena langsung diambil dari penggorengan, cita rasa bumbu kupat tahu Mang Engkus adalah kekuatan untuk bertahan. Ia adalah figur pebisnis yang ulet dan low profile.

Pertama nyicip agak heran juga. Ko tidak ada toge rebusnya. Di Ciamis bagian barat (tempat asalku) kupat tahu biasanya memakai toge rebus. Tapi dibeberapa tempat di Kota Ciamis juga banyak kupat tahu yang memakai toge seperti Kupat Tahu Odeg di Pasar Manis Ciamis.

Kupat tahu Mang Engkus Biasa mangkal di Jalan Pemuda, di seberang Gedung KNPI/Gedung Pemuda mulai pagi sampai siang. Hanya ada satu bangku panjang. Sepiring kupat tahu kita nikmati sambil mendengar suara kendaraan dan obrolan ringan warga. Ciamis adalah kota kecil, sehingga dinamika kota bisa terpantau dari obrolan-obrolan ringan di pinggir jalan.

Ada juga Kupat Tahu Ocih. Rasanya juga tidak terlalu mainstream. Satu aliran dengan Kupat Tahu Mang Engkus, tapi lebih encer. Jualannya sore hari sampai malam di daerah Swadaya Ciamis, masih di seputaran Alun-Alun Ciamis. Yang unik dari perkupatahuan di Ciamis adalah kerupuknya. Sama-sama merah.

Bersyukur

Saya tak sempat menanyakan namanya. Ia berasal dari daerah Payung Agung, sebuah desa di Kecamatan Panumbangan Ciamis. Bersama beberapa o...