Selasa, 27 Februari 2018

Pengalaman Pertama


Pertama terkaget-kaget bercampur tidak percaya ketika BPSDM Provinsi Jawa Barat mengkonfirmasi untuk jadi pengampu mata diklat Inovasi pada Diklatpim Tingkat III. Betulkah? Alhamdulilah akhirnya kesempatan untuk sharing datang  juga, setelah selama ini seringnya di-sharing-in. Seperti biasa, ketika akan menghadapi sesuatu yang pertama maka yang muncul adalah stress. Takut ini takut itu, bagaimana kalau begini atau begitu. Tapi pengalaman pertama berjalan lancar, bersama Pak H.Deden Tosin, Widyaiswara dari BKPSDM Kabupaten Karawang, sesi pertama selesai, mission complete.Sebagai yunior saya belajar banyak pada Pak Deden Tosin Wijaya. 

Mengampu  mata diklat pada sebuah diklat kepemimpinan bukan berarti kita serba lebih dari para peserta. Kita tidak lebih tahu atau tidak lebih berpengalaman dari mereka. Tugas kita hanyalah memfasilitasi dan muaranya menginspirasi mereka untuk dapat mencapai tujuan dan sasaran diklat. Sehingga pasca mengikuti diklat mereka akan menjadi berbeda, menjadi lebih baik. 

Bagi saya menjadi Widyaiswara adalah sebuah pilihan (mudah-mudahan bukan sebuah pelarian heheheh). Keinginan untuk ikut berkontribusi bagi perjuangan bangsa ini mencapai tujuannya. Walaupun peran ini hanya sebuah sekrup dalam sebuah mesin besar bernama Indonesia, atau sebutir pasir dalam sebuah bangunan megah bernama Indonesia yang penting dapat memberikan manfaat. 

Jumat, 16 Februari 2018

Orang Jujur itu Masih Ada!

Kutarik napas dalam-dalam setelah tahu di tempat ku biasa menyimpan, HP itu tidak terlihat! Huuuuh, Mungkin ini saatnya aku harus berpisah dengan handphone kesayanganku. Asus Zenfone 4 sudah lebih dari tiga tahun lebih menunjang aktifitas komunikasi dan pencarian informasi. Bukan handphone yang mewah, tapi sangat membantu aktifitas.

Maka yang aku pikirkan bukan harganya, tapi data yang ada didalamnya. Tak bisa membayangkan harus mencari dan menginput begitu banyak nomor telepon. Belum lagi takut ada orang yang menyalahgunakan akun medsos, karena jarang logout! Duh resah dan gelisah! Leuleus tuur!

Rapat Ikatan Alumni SMANDATAS tak kuikuti dengan jiwa yang penuh! Hati ini masih mengingat handphone itu! Ketika Ketua IKA, Kang Yudi Guntara bertutur tentang berbagai hal, batinku ramai bertikai! Antara menyalahkan ketidaktelitian dan takdir!

Sisi baik jiwa ini bertutur,
"yang hilang hanya handphone Rif, hanya handphone!",
baru handphone .... bukan titipan Alloh yang lain ... yang lebih penting!
Itu lah hidup, kita tak tahu apa yang akan terjadi beberapa saat kedepan!
Sangat mudah bagi Sang Empunya mengambil yang Dia kehendaki!
tak menyangkakan kan handphone itu akan tertinggal di Warung Bubur Ayam!

Sebelum berangkat ke Tasik, aku mengisi amunisi dulu di Bubur Ayam Pusaka, kadang ada yang menyebut Bubur Etom, Bubur Ayam legendaris di Ciamis. Aku masih mengabari teman via Whatsapp sambil bersantap bubur ayam. Harapanku mudah-mudahan handphoneku ditemukan oleh karyawan Bubur Pusaka.

Alhamdulillah ketika kutanyakan ternyata handphoneku masih ada, " Yang Asus Pak!" kata karyawan yang kebetulan kebagian shif malam, "tadi teman nitip, kalau ada yang nyari!".

Ya Alloh Ya Karim!
Ketika banyak orang yang lebih memuji-muji kejujuran bangsa lain!
Ketika banyak orang mencaci maki bangsa sendiri!
Malah tak sedikit yang malu menjadi bangsa Indonesia!
Aku merasakan nilai-nilai kejujuran itu masih ada!

Ketika banyak orang meragukan kejujuran saudara sebangsa dan setanah air!
Aku membuktikan kejujuran itu masih ada!
Jujur dan tidak jujur itu bukan karakter bangsa tertentu, negara tertentu!
Jujur dan tidak jujur adalah kecenderungan manusia!
Dimanapun jujur dan tidak jujur itu akan selalu ada!
Sehingga ada hukum dan etika!
Permasalahannya adalah bagaimana penegakan hukum itu sendiri!
Menopang kejujuran atau mendukung ketidakjujuran!

Sabtu, 10 Februari 2018

Membuat Keputusan, Sebuah Seni Kepemimpinan

Salah satu seni bernilai tinggi dari seorang pemimpin adalah membuat keputusan. Kalau tidak mampu membuat keputusan jangan menjadi pemimpin, jadi pengikut yang taat saja. Bahwa keputusan itu tidak akan bisa membuat semua orang bahagia itu adalah sebuah hukum alam. Orang akan menilai sebuah keputusan dari sudut pandang kepentingannya. Jangankan keputusan manusia, banyak yang menyalahkan hukum dan takdir Tuhan ketika tidak sesuai dengan keinginan dan kepentingannya.

Ketika sebuah keputusan telah dibuat dengan mengerahkan  segala kapasitas yang ada, mempertimbangkan berbagai faktor, memperhatikan berbagai kepentingan, dan didasari niat untuk kebaikan .... tinggal berserah diri kepada Alloh! Jangan pedulikan mereka yang berseberangan! Memilih menjadi pemimpin adalah memilih untuk menderita. Mewakafkan kapasitas dirinya untuk kebaikan orang-orang yang dipimpinya. Merelakan waktu pribadinya untuk mendengar dan menyelesaikan segala keluh kesah!

Menjadi pemimpin adalah takdir. Sudah tertulis di Lauhil Mahfudz! Alam demokrasi membuat kepemimpinan menjadi sebuah kontestasi. Demokrasi pula yang memberikan peluang bagi berbagai latar belakang potensi dan identitas untuk maju menjadi pemimpin. Memimpin tidak lagi menjadi hak istimewa warna, agama. profesi dan ideologi politik tertentu. Selama ia memenangi proses pemilihan, ia berhak menjadi pemimpin. Dinamika proses pemilihan itulah yang kadang-kadang mengkhianati asas-asas demokrasi itu sendiri.

Libidoku untuk menjadi pemimpin hampir-hampir hilang. Kesadaran bahwa banyak hal yang harus diperbaiki pada diri ini. Do'a terbaiku semoga kita mendapat pemimpin terbaik di semua tingkatan yang mampu memfasilitasi kita untuk dapat beribadah dengan baik, berusaha dan bekerja dengan tenang dan mendidik anak sarana dan prasarana yang berkualitas.