Jumat, 28 September 2012

PENSIUN, PURNABAKTI, PURNATUGAS DAN PURNAWIRAWAN

Hari ini di kantor ada perpisahan rekan kerja yang akan memasuki masa pensiun mulai bulan Oktober besok.  Masa kerja lebih dari tiga puluh tahun jelas merupakan sebuah prestasi, melewati dan mengalami berbagai macam dinamika birokrasi atau minimal berhasil melawan segala kejenuhan.

Banyak istilah yang mengacu  pada berakhirnya masa kerja, ada purnabakti, purnatugas dan purnawirawan artinya pasti sama, pension!kecuali purnawarman, itu merupakan nama raja dulu dan dipakai sebagai salah satu nama jalan di Bandung. Pensiun bukan momok yang menakutkan itu adalah alur perjalanan karier! Aku sampai ga ya ke usia pensiun! mudah-mudahan Alloh SWT Sang Pemilik Kehidupan memberikanku kenikmatan hidup dan kebarokahan hidup!sama seperti usia Rasululloh SAW pun bagiku sudah sangat beruntung. Aamiin ya robbal a'lamiin!

Selamat buat Ibu Nani Hernani, Kasubag TU Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat Kabupaten Ciamis.

Rabu, 26 September 2012

KOST-KOSTAN BARU!

Hari ini resmi pindah kost ke SadangSerang!bye-bye Cisitu Baru. Ngumpul bareng Annas Wahyu Purwanto dan Septafiansyah. Mudah-mudahan barokah!

Selasa, 25 September 2012

PRIBADI YANG MENGERDIL

Kadang kebencian membuat kita buta mata sehingga lupa melihat posisi diri dan strata intelektual yang telah digenggam. Maka jangan heran banyak dari kita yang kadang terjerumus kepada kemunafikan yang akut!menyebut orang lain fanatik ternyata dirinya sendiri sama fanatikya walaupun berbeda objek kefanatikannya.  Kalau sudah menyangkut kepentingan diri dan keyakinannya kadang rontok kewibawaan intelektualnya.

Kadang kecintaan juga membuat kita lupa diri sehingga timbul kejumawaan akibat merasa diri lebih pintar.  Lebih baik menjaga jarak antara benci dan cinta!mencoba berdiri dengan posisi yang tidak terlalu dekat juga tidak terlalu jauh agar tidak salah dalam menilai!

Senin, 24 September 2012

PEMILIHAN GUBERNUR JAWA BARAT 2013!BAGAIMANAKAH KONSTELASINYA!

Tanpa terasa masa jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat periode 2008-2013 akan segera berakhir.   Ahmad Heryawan dan Dede Yusuf yang pada Pilgub 2008 lalu menjungkirbalikan perhitungan dan prediksi saat itu, naga-naganya akan kembali bertarung untuk Pilgub 2013 nanti, tapi bukan sebagai kawan lagi.  Mungkin keduanya akan saling berhadapan sebagai seorang kompetitor.  Dede Yusuf malah telah berganti keanggotaan kepartaian, Partai Amanat Nasional yang telah ia besarkan namanya dan telah ikut mengantarkan dirinya menjadi Jabar 2 ia tinggalkan.  Partai Demokrat adalah rumahnya yang baru.  Mudah-mudahan pilihan beliau memberikan keberkahan dan memberikan peluang besar untuk lebih memberikan sesuatu bagi bangsa dan negara ini. 

Mengapa berpisah!
Jawabannya singkat "syahwat politik" itu menurut teman saya yang seorang politisi.  Ketidakharmonisan antara Jabar 1 dan Jabar 2 yang "konon" terjadi selama ini menurut hemat saya ya karena syahwat politik itu.   Wajar jika seorang politisi ingin meningkatkan maqam kepemimpinannnya dan ini akan berbanding lurus dengan peningkatan kekuasaan dan kewenangan.

Bagaimana Nasib Kang Aher?
Banyak analisa yang mengemuka menyatakan bahwa  keberhasilan Hade (H. Ahmad Heryawan dan Dede Yusuf) pada Pilgub lalu banyak ditopang oleh tingkat popularitas Dede Yusuf yang tinggi.  Itu adalah realitas yang tidak bisa dikesampingkan.  Sampai sekarang pung Dede Yusuf masih mempunyai Popularitas yang tinggi.  Penelitian yang direlease oleh salah satu lembaga survei menyatakan bahwa kecuali ada tsunami politik, maka peluang Dede Yusuf untuk merengkuh posisi Jabar 1 sangat besar!.  H. Ahmad Heryawan Lc. (Kang Aher), tentu menyadari sepenuhnya kenyataan ini.  Sosialisasi figur Ahmad Heryawan terasa sangat masif akhir-akhir ini, sapaan Kang Aher penulis kira merupakan salah satu cara untuk lebih meningkatkan popularitasnya.   Jajaran Partai Keadilan Sejahtera yang merupakan tempat Kang Aher berkiprah berusaha keras untuk menyosialisasikan figurnya ke tengah masyarakat.   Hal ini sudah menjadi keharusan dalam dunia politik kita sekarang.

Hasilnya...mari kita tunggu tahun 2013/bersambung!

TERNYATA KULIAH LEBIH BERAT DARI KERJA

Terkadang suka trenyuh ketika melihat foto-foto saya waktu kuliah.....kurus dan jerawat yang besar menghiasi wajahku.  Begitu juga ketika melihat anak-anak yang sekarang masih bergulat dengan buku dan tugas perkuliahan rata-rata kurang merawat tubuh dan memperhatikan apa yang dia pake.  Kecuali mungkin mereka yang tergolong kaum borjuis yang berkecukupan dan menganggap kuliah bukan sesuatu yang menentukan masa depannya.

kesimpulannya memang kuliah itu berat, karena menyita energi baik lahir maupun batin. Yaa Qowiyyu yaa Aziz...kuatkanlah diriku. La haula walaquwwata illa billah!

Minggu, 23 September 2012

WEEK OF STRUGGLE FIFTH!

Kunikmati setiap aliran kejadian dalam perjalananku menyempurnakan ikhtiar.   Empat minggu sudah dinamika perkuliahan kuikuti! Badan sudah mulai bisa beradaftasi dengan atmosfer kota Bandung.  Tubuh ini mulai terbiasa dengan perubahan jam biologis, tidur hampir tengah malam dan makan yang tidak teratur mudah-mudahan tidak membawa madharat yang fatal bagi diri ini.  

Tidak ada niat untuk menyerah, tidak ada alasan untuk mengeluh.....IMPOSSIBLE IS NOTHING!

Sabtu, 22 September 2012

DELL INSPIRON N4050...NOTEBOOK FOR MY SISTER!

Hari ini Tetehku melakukan lompatan IT yang sangat significant dalam kehidupannya!membeli sebuah notebook! ketika minta tolong dibelikan maka tanpa ragu aku beli Dell Inspiron 4050, selain harganya bersahabat/sesuai dengan budget yang ada dari segi kualitas juga memuaskan. Setidaknya aku telah hampir dua tahun ditemani Dell Vostro 1014  dan so far so good!mestinya Dell memberikan aku rewards atas rekomendasi  dan testimoni yang aku buat, setidaknya aku telah membantu Dell menjual 4 unit produknya heheheheheh (mudah2an blog ini dibaca Dealteam!).

Kadang tensiku suka naik kalo lagi ngajarin kakakku yang satu ini belajar komputer!tapi anak2nya cepat sekali!mungkin karena anak sekarang hidup dan berkembang di jaman yang berbeda.  Tapi angkat jempol untuk semangatnya my sister!

Kalau diperhatikan harga komputer/laptop sekarang "relatif" murah.  Sepuluh tahun ke belakang, laptop dan hp masing merupakan "something special" bagiku!tapi alhamdulilllah sekarang dapat kunikmati.  Masih ku ingat dulu ketika ngekost di Felicia ada teman yang pakai laptop (edisi jadul yang mousenya masih di tengah),mendekat pun aku malu!

Jumat, 21 September 2012

KULIAH UMUM DARI BALITBANG KOMINFO

Berdasarkan pengumuman dari pengelola Program CIOLTI 2012, hari ini akan ada Kuliah Umum yang akan disampaikan oleh Kepala Balitbang Kominfo. Harus hadir, ya jelas!wong Kominfo adalah penyandang dana studi yang sedang saya jalani. Kalo ngga ya, ga enak aza.

Sebenarnya aku ingin ada kabar baru dari Kominfo terkait dengan beasiswa ini, yaitu mudah-mudahan ada tambahan dana buat living cost atau biaya buku/riset! Mungkin ga ya! susah kayanya!

HASIL PILGUB DKI, ADA YANG SENANG....ADA YANG GALAU

Hasil hitung cepat Pilgub DKI Jakarta sudah direlease, dan semua menyatakan pasangan Joko Widodo - Basuki Cahaya Purnama menjadi pemenang. Dari beberapa hasil hitung cepat perbedaannya tidak terlalu mencolok. Melihat perbedaan hasil hitung cepat lebih dari 5% rasanya dapat dipastikan bahwa Jakarta akan mempunyai nakhoda baru. Selamat Kepada Pak Jokowi- BSP dan juga kepada Foke - Nara yang telah memberikan kontribusi signifikan pada demokrasi.

Menang kalah tidaklah penting, selama kita dapat memaknai kemenangan dan kekalahan sebagai sebuah hal untuk lebih meningkatkan kualitas diri, keduanya tidak ada bedanya. Beragam pula orang mengekspresikan kemenangan calon yang didukungnya. Saya tidak akan membahasnya, yang jelas apa yang diperbuat, dikatakan dan ditulis merupakan cermin objektif kualitas dirinya.....bagi sang pemenang dan pendukungnya, berlaku, berkata dan menulis apapun akan terasa enak!

Sebaliknya bagi yang kalah!jelas menyesakkan!apalagi tidak terlalu telak!tapi mau gimana lagi toh hidup harus tetap berjalan bukan. perlahan tapi pasti kerumunan orang yang selama ini mendukung akan satu-persatu meninggalkan....kekalahan memang tidak disukai. Tapi yang tetap mendukung di kala kalah itulah pendukung sejati!

Kamis, 20 September 2012

Mengisi Kemerdekaan.....Mejeng di Gedung Sate

Ini sehabis menerima taushiah dari dosen Business Statistic kita mengisi kemerdekaan (istilah saya untuk mengambil nafas disela kuliah dan tugas). Sehabis sarapan di warteg bilangan daereh Suci kita Futsal....jadi kiper saja!itu pun harus berjuang melawan panas dan pengapnya lapangan yang kurang sirkulasi udaranya. Hasilnya saya kebobolan 4 goal! lanjut touring Gedung Sate dengan pemandu pak Yuyus Ahmad Yusran dan pak Bambang Purwoyono.Thanks lur!

KEMENANGAN JOKOWI-AHOK ADALAH KEMENANGAN PENCITRAAN MEDIA

Jauh sebelum orang ramai ngebahas Joko Widodo sejak tahun 2008 saya sudah menaruh perhatian pada sosok ini. Dalam status facebook diawal-awal saya jadi fesbuker pernah menulis ucapan selamat kepada Walikota solo dan Walikota jogjakarta yang saat itu mendapat penghargaan sebagai pejabat anti korupsi korupsi. Tapi malang, status tersebut tidak mengundang orang untuk berkomentar!

Waktu terus berjalan dan moment pilkada melambungkan figur jokowi ke awang-awang. insting politik saya kemunculannya di jakarta bukan sesuatu yang ujug-ujug, bukan sesuatu yang spontan. Tapi ada sebuah proses penokohan dari level daerah ke level nasional. fenomena esemka, yang oleh habibie disebut mobil politik (dan ketika sampai ke titik sekarang yang melihat komentar habibie tidak terlalu berlebihan.kemudian fenomena baju kotak-kotak terlalu naif jika menganggap itu suatu kebetulan. media cetak dan media televisi punya peran besar di belakang pencitraan jokowi, dengan tetap berbaik sangka tentang motif apa dan siapa di belakang pencitraan jokowi, saya tetap memuji kekuatan karakter dasar orang ini.

Pilkada jakarta memang begitu banyak menyita perhatian kita. pilkada jakarta merupakan test case 2014. isu sara (terminologi orde baru untuk indoktrinasi ideologi yang ternyata masih banyak disukai orang) banyak menyeruak. saya hanya melihat itu adalah permainan kepentingan. orang bisa menerapkan standar ganda alias munafik dalam hal ini. tapi ketika isu sara dipakai untuk menghasilkan figur terzhalimi (seperti kasus sby 2004) saya kok merasa ada modus dan lagu lama yang sedang dimainkan. secara karakteristik pribadi saya juga kurang suka dengan pembawaan foke (dengan contoh yang tidak harus saya sebutkan, daripada nambah dosa), tapi sebagai seorang pemimpin birokrasi dimana saya tahu persis bagaimana atmosfernya, saya hormat kepada foke dan jokowi. siapapun yang menang telah Alloh SWT takdirkan!selamat memilih!

Rabu, 19 September 2012

TIM SEPAKBOLA FAVORIT DAN SIKLUS KEJAYAAN TIM

Seorang penggemar bola pasti mempunyai tim favorit dan tiap generasi berbeda pula tim favoritnya. perbedaan tim favorit ini salah satunya disebabkan karena siklus kejayaan sebuah tim. seperti halnya kehidupan tidak ada tim yang juara terus menerus! sudah menjadi kodrat manusia menyukai kemenangan!suka tim yang menang!maka mayoritas tim favorit pasti akan berkutat pada the big four kalo di inggris (mu,liverpool, arsenal, hotspur/chelsea). saya ngefans waktu chelsea masih menjadi tim medioker berusaha bangun dengan ruud gullit style.kalo di italia tim favorit dikenal dengan the magnificent sevennya.kalo di spanyol ya ga jauh dari madrid dan barca. ada juga yg memfavoritkan ajax, psv, munchen. rata-rata penggemar bola sekarang

NAIK KERETA API DAN HALAMAN BELAKANG SEBUAH KOTA

Entah mengapa jalur pertumbuhan ekonomi di Indonesia itu sebagian besar tidak berapa di samping kiri atau kanan jalur kereta api tetapi mengikuti jalur jalan raya. Satu lagi yang mengundang tanya, mengapa infrastruktur kereta api kurang mendapat perhatian terutama pada era orde baru. padahal kalo saat rejim orba menaruh perhatian serius pada perkembangan perkerataapian mungkin doble track yang melingkari Pulau Jawa sudah bisa nikmati. pembebasan tanah pada saat itu akan lebih mudah dan komponen bangsa relatif masih manut pada pemerintah. Kalau dari analisa saya, mungkin kenapa pak harto saat itu kurang memperhatikan lebih sektor perkeretaapian karena di jawatan kereta api saat itu disinyalir banyak terdapat anasir kiri, persis sama dengan apa yang dialami oleh angkatan udara. (tapi itu masih sebatas analisa amatir saya. yang jelas ketika menggunakan jasa kereta api lebih enak ketika melewati pesawahan atau pegunungan, akan lebih fresh dan menenteramkan. berbeda dengan ketika kita melewati perkotaan, biasanya yang akan kita nikmati adalah halaman belakang dari sebuah kota, halaman belakang dari sebuah peradaban serta sisi lain dari kehidupan.

Sabtu, 15 September 2012

SAYA TIDAK PERCAYA LAMPU MERAH!

Mestinya lampu merah di sebuah perempatan jalan adalah jaminan keamanan. Semenjak Sekolah Dasar pun (malah dari Taman Kanak-Kanak) kita telah diajarkan bahwa ketika lampu merah adalah tanda kita mesti berhenti. Tapi inilah Indonesia kita, walaupun lampu hijau (tandanya kita boleh jalan) kita mesti tengok kanan kiri seperti mau nyebrang. Sebab kadang-kadang ada kendaraan yang entah karena alasan apa tetap menyerobot lampu merah. Entah apa yang ada dibenak mereka yang menyerobot lampu lalu lintas, gengsi menginjak rem, atau sebegitu buru-burunya sehingga seperti lagu Iwan Fals,,,,,,karena mengejar kereta! Memang Indonesia kita ini negeri yang aneh. Lampu kuning bukannya hati-hati (persiapan berhenti) di kita malah lampu kunig itu adalah tancap gas!. Lebih aneh lagi kata dosen saya, di bandung itu kalo lampu hijau angkot tuh bukannya jalan!tapi malah ngetem.....(saya baru saja ngalamin pada hari Kamis 13/9/2012)

Jumat, 14 September 2012

14 SEPTEMBER 1977

Alhamdulillah, Alloh SWT masih memberikanku waktu untuk dapat menghitung usiaku sendiri. Hari ini 35 tahun yang lalu. Sebuah rentang waktu yang cukup panjang yang entah akah berakhir sampai kapan episode kehidupan duniaku, wallahu'alam!Mudah-mudahan Alloh SWT selalu memberiku bimbingan, barokah, inayah, i'anah dan sehingga aku dapat menghadapi segala sesuatu yang menjadi takdirnya dengan tetap berada dalam nafas iman dan Islam. Bagi seorang Gede Prama usia 35 adalah batas akhir sebuah perjalanan pencarian luar. Aku pun berusaha untuk mengakselerasi perjalanan filosofi hidup. walaupun harus jujur kuakui bahwa saat ini masih terlalu disibukan dengan perkara luar. Aku masih belum beranjak dari pola pikir duniawi, dan makin lama makin menjerumuskanku ke dalam kecintaan yang menjebak. Syukur aku ucapkan dengan tulus dengan semua yang telah Alloh SWT karuniakan kepada kami. Pencapaian yang kini didapat, dengan segala kerendahan hati adalah anugrah terindah. Biarlah hidup mengalir mengikuti kehendaknya dengan selalu diiringi usaha dan do'a serta tawakal yang menggelora.berkehidupan dengan penuh keyakinan adalah perjuangan. Perjalanan hidup dengan memegang teguh nilai-nilai terkadang menjadi sebuah penderitaan. Terima kasih kepada istriku tercinta, jagoanku, dan teman-teman atas ucapan selamat dan do'anya!mudah2a Alloh SWT memberikan balasan atas kebaikan semua! -----Kota Manis----14 September 2012.

Minggu, 09 September 2012

ANDAI SELALU SEPERTI HARI INI

Perjalanan menuju Kota Bandung sore hari ini betul-betul lancar!dengan naik bus Sinar Jaya jurusan Wonosobo-Bandung hanya memakan waktu 4 jam!Kondisi bus yang bagus betul-betul memanjakan perjalananku!ah andai setiap perjalanan ke Bandung seperti hari ini.

Kamis, 06 September 2012

I WILL SURVIVE

Di awal perkuliahan program Chief Information Officer yang kuikuti di Sekolah Teknik Elektro dan Informatika ITB biasanya dosen bertanya "Siapa yang background S1 nya bukan dari IT". Ku acungkan tangan (walaupun bercampur antara pede tingkat moderat dan minority (mudah-mudahan bukan inferiority) complex. Aku memang business administration man! Ketika program itu ditawarkan dan bisa diapply oleh figur dengan latar belakang pendidikan non IT, saya yakin saya bisa! Aku hanya harus belajar lebih keras, berfikir lebih keras, beradaptasi lebih keras.....hasilnya!mudah-mudahan Alloh SWT memberikan yang terbaik. Aku tidak akan menyerah, aku percaya akan pertolongan Alloh SWT dan kemampuan diri sendiri serta seperti biasa....I Will Survive....keep fight man!u r IT man now!

Rabu, 05 September 2012

PNS DAN KECERDASAN FINANSIAL (FINANCIAL QUOTIENT)

PENTINGNYA PENGELOLAAN KEUANGAN BAGI PARA PNS,ANGGOTA TNI DAN POLRI Kalau tidak ada aral melintang mulai pada Bulan April ini para Pegawai Negeri Sipil, Anggota TNI dan Polri dan para Pensiunan) akan mendapati kenaikan jumlah pada struk gaji mereka sebagai pertanda kebijakan pemerintah untuk menaikan gaji pegawai mereka mulai berlaku. Hal ini tentu disambut dengan senyuman dari para Pegawai Negeri Sipil, Anggota TNI dan Polri sebagai ekspresi kebahagiaan. Walau terkadang di sudut yang lain keputusan kenaikan gaji tersebut ditanggapi dengan sinis karena kinerja yang masih tidak setimpal dan kekhawatiran ikut naiknya harga barang sebagai reaksi kenaikan gaji tersebut. Sejak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berkuasa hampir tiap tahun anggaran gaji pegawai negeri sipil mengalami kenaikan. Lepas dari motif kebijakan baik itu pertimbangan ekonomis, humanis ataupun politis, kenaikan gaji tersebut patut diapresiasi sebagai upaya pemerintah untuk membantu aparaturnya memenuhi kebutuhan hidupnya. Pandangan negatif dan terkadang sinis lahir karena kinerja Pegawai Negeri Sipil dan aparatur negara lainnya yang belum meningkat secara signifikan sehingga mereka merasa belum saatnya reward mereka ditingkatkan. Ini pun hendaknya dilihat sebagai bentuk kepedulian dari masyarakat sebagai salah satu stakeholder penyelenggaraan negara yang notabene melalui pajak yang mereka bayarkan ikut juga berkontribusi menggaji para aparatur negara. Kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, Anggota TNI dan Polri dilatarbelakangi oleh keinginan untuk meningkatkan kesejahteraan para aparatur negara sehingga mereka dapat tenang bekerja dan menghindarkan diri dari tindakan tidak terpuji yang akan merugikan keuangan negara. Sehingga diharapkan dengan kenaikan gaji yang hampir dilakukan tiap tahun akan meningkatkan jumlah take home pay yang pada akhirnya akan meningkatkan kesejahteraan Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri. Selain itu kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri juga diharapkan dapat berdampak pada peningkatan kegiatan ekonomi (multiplier effect) masyarakat secara keseluruhan. Dengan adanya kenaikan gaji maka diharapkan adanya kenaikan daya beli para Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri yang secara otomatis pembelian yang dilakukan akan memutar roda ekonomi atau mendorong bergeraknya sektor riil. Dengan konsep ini maka implikasi positis kebijakan kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri tidak hanya dapat dirasakan oleh para pegawai tetapi juga oleh masyarakat secara keseluruhan. Namun pada kenyataanya dampak kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri tidak seperti yang diuraikan di atas. Dengan tidak bermaksud untuk menyudutkan, sudah menjadi fakta umum bahwa mayoritas Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan bahkan termasuk para pensiunan adalah debitur dari bank-bank dan beberapa lembaga keuangan lainnya. Di sisi yang lain pihak perbankan dan lembaga keuangan lainnya dengan mempertimbangkan jaminan kelancaran pembayaran angsuran kredit seolah berlomba memberikan kemudahan mekanisme pemberian kredit yang diperuntukan bari para Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para pensiunan. Persyaratan yang semakin mudah, pagu pinjaman yang semakin besar dan jangka waktu pinjaman yang makin lama menjadi daya tarik bagi para Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para pensiunan untuk mengajukan permohonan kredit pinjaman. Tidak salah dan wajar-wajar saja fenomena ini terjadi. Apalagi ketika seorang Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para pensiunan memerlukan sejumlah uang yang cukup besar dalam waktu yang mendesak serta tidak punya alternatif lain maka meminjam ke perbankan atau lembaga keuangan lainnya merupakan jawaban yang paling realistis. Yang harus diwaspadai adalah manakala pengelolaan keuangan Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri yang kurang bijak sehingga take home pay sisa potongan sana sini yang kurang memadai untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Kemampuan seseorang untuk mengelola keuangan merupakan salah satu dari parameter dari kecerdasan finansial. Kecerdasan finansial (financial quotient) itu sendiri dapat diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mendayagunakan kemampuan pribadinya dalam mendapatkan dan mengelola uang. Kecerdasan jenis ini sangat dibutuhkan agar kita tidak terjebak dalam dua jenis permasalahan klasik keuangan yaitu kekurangan uang atau kelebihan uang. Kekurangan uang menyebabkan seseorang selalu disibukkan dengan permasalahan-permasalahan bagaimana mencari uang, dan ini bisa membawa dirinya menjadi lose of control dan akhirnya menempuh berbagai macam cara untuk memperoleh uang. Terkadang kekurangan uang ini juga diakibatkan oleh individu yang kurang bersyukur. Perasaan selalu merasa kurang dan memiliki pandangan ukuran kebahagian dengan selalu melihat ke atas akan menjauhkan orang dari kebahagiaan yang hakiki. Kelebihan uang yang tidak disertai dengan pengelolaan yang benar juga lambat laun akan menciptakan permasalahan. Uang akan habis tanpa dapat memetik hasil dari investasi yang seharusnya dilakukan. Hati-Hati Jebakan Utang (Debt Trap) Berutang itu wajar, yang harus diwaspadai adalah manakala kita telah terjebak dalam perangkap utang. Ketika pendapatan kita sebagian besar digunakan untuk membayar utang akan membuat neraca keuangan bulanan kita tiap bulan tidak seimbang. Pengeluaran kita lebih besar dari pada pendapatan. Peribahasanya besar pasak daripada tiang. Menghadapi kondisi ini biasanya orang cenderung untuk mencari utang baru, gali lobang tutup lobang!. Inilah yang dimaksud dengan jebakan utang. Godaan kemudahan mendapat pinjaman harus disikapi dengan bijak dan pertimbangan bahwa kebutuhan hidup akan semakin meningkat. Usahakan jumlah cicilan pinjaman yang harus kita bayar setiap bulan tidak lebih dari 60% pendapatan total kita. Jumlah 60% ini sebenarnya tergolong cukup tinggi, sebab para pakar perencana keuangan biasanya hanya merekomendasikan maksimal 30% saja. Angka 60% ini juga banyak dipakai sebagai jumlah cicilan maksimal dari total pendapatan yang ditentukan oleh Perbankan. Ketentuan ini untuk kebaikan debitur juga, diharapkan dengan sisa gaji yang ada (40%) debitur masih dapat hidup dengan layak. Teori klasik perencanaan keuangan menyatakan bahwa untuk menyeimbangkan/menyehatkan neraca keuangan kita ada dua cara yang dapat ditempuh: 1. Meningkatkan pendapatan Mekanisme ini menuntut kita untuk menumbuhkan jiwa kewirausahaan dalam diri kita. Kita harus kreatif dan inovatif untuk mencari sumber penghasilan baru. Potensi dan kapasitas yang kita punyai harus kita pakai untuk melakukan sesuatu yang dapat menghasilkan uang. Hobi yang kita geluti pun ketika memakai pendekatan kewirausahaan tidak akan menjadi beban pengeluaran, justru akan menjadi sumber penghasilan; 2. Mengurangi pengeluaran. Penghematan!itulah kuncinya. Kita harus rela menghilangkan pos pengeluaran yang tidak prioritas dari daptar belanja kita. Prinsip hidup mengikuti trend dan fashion harus dihindari manakala keuangan kita tidak berlebih. Jebakan pergaulan, kelompok hobi dan gaya hidup yang penuh gengsi harus disikapi dengan bijak dan didefinisi ulang dengan dasar visi hidup yang membumi. Prinsip hidup“biar tekor asal sohor” bukan filsafat hidup yang layak untuk dijunjung tinggi. Gaji Baru Tidak Berarti Kredit Baru Ketika kita mendapat tambahan penghasilan (kenaikan gaji misalnya) maka kita jangan berfikir bahwa ini adalah kesempatan untuk mendapat kredit yang lebih besar, apalagi dengan membuka kredit baru di lembaga keuangan yang lain. Kalau kita berfikir seperti itu maka kenaikan gaji tidak akan berdampak signifikan terhadap kesehatan keuangan kita. Take home pay kita tidak akan meningkat sementara disisi yang lain tuntutan kebutuhan dan tingkat inflasi menuntut tersedianya uang yang cukup besar. Ketika kenaikan Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para pensiunan dipakai untuk meningkatkan pagu pinjaman atau penciptaan kredit baru, kebijakan kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para Pensiunan tidak akan berimplikasi luas. Peningkatan kesejahteraan Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para pensiunan tidak akan tercapai dan realisasi multiplier effect seperti yang diharapkan oleh pemerintah tidak akan terlaksana. Sektor riil tidak akan terstimulasi dengan maksimal. Justru terpicunya kenaikan harga yang mengemuka. Yang terjadi adalah gap antara kenaikan harga dengan daya beli masyarakat yang semakin besar. Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan agar kebijakan kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil, TNI/Polri dan para Pensiunan memberikan manfaat yang maksimal: a. kembali ke pola hidup sederhana, membeli sesuatu yang benar-benar dibutuhkan; b. menjauhi gaya hidup konsumtif; c. ketika memang perlu untuk meminjam uang tetap disiplin dengan rumus cicilan maksimal 60% dari total pendapatan kita, lebih kecil lebih baik; d. jangan meminjam ke beberapa bank/lembaga keuangan; dengan semakin bijak kita mengelola keuangan mudah-mudahan akan semakin meningkatkan kualitas kerja dan hidup kita.

PERMENDAGRI NO 32 TAHUN 2011 DAN NASIB POLITISASI HIBAH/BANSOS

Salah satu hal yang menarik dalam pembahasan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) Tahun Anggaran 2012 di Propinsi dan Kabupaten/Kota adalah pembahasan anggaran terkait Pos Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial. Tarik ulur antara Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) dengan Badan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kota terkait dengan adanya ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 32 Tahun 2012 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang menyatakan bahwa Penganggaran, Pelaksanaan dan Penatausahaan, pelaporan dan pertanggungjawaban serta monitoring dan evaluasi pemberian hibah dan bantuan sosial mulai tahun anggaran 2012 harus berpedoman kepada Peraturan Menteri. Sejatinya, setiap peraturan yang disusun dan dikeluarkan oleh pihak yang berkompeten mengeluarkannya tentu dengan maksud untuk menjadikan objek yang diatur dalam aturan itu menjadi lebih baik. Begitupun dengan Permendagri Nomor 32 Tahun 2012, kelahirannya dimaksudkan untuk memberikan pembinaan terhadap pengelolaan hibah dan bantuan sosial agar tercipta tertib administrasi, akuntabilitas dan transparansi pengelolaan hibah dan bantuan sosial (Bansos) yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Sebenarnya sebelum Permendagri ini dikeluarkan pun tiap Kabupaten/Kota rata-rata sudah mempunyai aturan terkait pemberian hibah/bantuan sosial yang bersumber dari APBD masing-masing daerah. Namun karena perbedaan penafsiran dan kepentingan masing-masing daerah maka aturan tersebut tidak seragam serta terkadang tidak tegas dan jelas. Dengan adanya Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 diharapkan adanya keseragaman, ketegasan dan kejelasan dalam mekanisme pemberian Hibah dan Bantuan Sosial. Seperti kita maklumi bersama, sebelumnya pemberian Hibah/bantuan sosial rawan penyimpangan dan politisasi. Sebagaimana dilansir oleh Indonesian Corruption Watch (ICW) atas hasil penelitiannya beberapa waktu yang lalu ada beberapa poin penting yang harus dikritisi terkait pemberian Hibah/Bantuan Sosial dari Anggaran Pemerintah Daerah baik itu Provinsi maupun Kabupaten/Kota: Pertama, adanya lembaga penerima bantuan hibah fiktif. Kedua, lembaga penerima hibah alamatnya sama serta daftar penerima hibah juga ditemukan nama penerima yang tidak jelas dengan alamat yang sama. Ketiga, Adanya aliran dana Hibah/Bantuan Sosial ke lembaga yang dipimpin oleh keluarga pejabat. Dana hibah banyak yang dialokasikan kepada lembaga-lembaga yang dipimpin keluarga pejabat. Keempat, dana hibah tidak utuh/dipotong. Nilai dana hibah yang diterima lembaga tidak sesuai dengan pagu yag ditetapkan oleh otoritas pengelola keuangan dan aset daerah. Satu hal lagi yang menjadi titik rawan hibah/bantuan sosial adalah banyak terjadinya praktek politisasi belanja hibah/bantuan sosial demi kepentingan pemenangan Pilkada dan kepentingan politik lainnya. Hal ini tecermin dari banyaknya pelanggaran kasus pelanggaran Pilkada yang mengemuka terkait maraknya pemberian hibah/bantuan sosial menjelang momen pemilihan Kepala Daerah. Hasil Penelitian Indonesian Corruption Watch (ICW) tersebut dan rekomendasi dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait temuan kasus-kasus korupsi di berbagai daerah dengan modus penyimpangan pemberian hibah/bantuan sosial merupakan beberapa latar belakang mengapa perlu diaturnya pengelolaan hibah dan Bantuan Sosial dalam sebuah Peraturan Menteri Dalam Negeri. Hibah dan Bansos Masih Diperlukan Salah satu fungsi pemerintahan adalah fungsi pemberdayaan dimana pemerintah harus mampu memberdayakan warganya sehingga dapat menjadi sumber daya manusia yg tangguh dan berkompeten demi meningkatkan ketahanan bangsa. Upaya pemberdayaan masyarakat ini menjadi penting karena keterbatasan Pemerintah Daerah untuk dapat menjangkau dan mencapai seluruh aktifitas masyarakat dalam menunjang pencapaian sasaran program dan kegiatan Pemerintah Daerah. Melihat realitas tersebut maka pelibatan Masyarakat dan organisasi kemasyarakatan dalam menjadi sebuah keniscayaan. Dalam kerangka itulah Pemberian Hibah kepada Masyarakat dan atau Organisasi Kemasyarakatan menjadi suatu hal yang diperlukan. Di dalam sekitar kita ada sebagian masyarakat yang terkait apa yang dengan apa disebut resiko sosial. Menurut Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 tersebut yang dinamakan resiko sosial adalah kejadian atau peristiwa yang dapat menimbulkan potensi terjadinya kerentanan sosial yang ditanggung oleh individu, keluarga, kelompok dan/atau masyarakat sebagai dampak krisis sosial, krisis ekonomi, krisis politik, fenomena alam dan bencana alam yang jika tidak diberikan belanja bantuan sosial akan semakin terpuruk dan tidak dapat hidup dalam kondisi wajar. Terkait resiko sosial itulah kiranya keberadaan bantuan sosial sangat diperlukan oleh masyarakat yang mengalaminya. Permasalahannya adalah bagaimana resiko sosial itu dimaknai dan dipahami secara mendalam oleh semua pihak agar tidak menimbulkan kesalahpahaman. Sehingga pemerintah dapat menjalankan fungsinya untuk memberdayakan masyarakatnya melalui stimulan dana bantuan sosial disisi lain pemberian bantuan sosial itu dapat tepat guna dan tepat sasaran. Mekanisme Pemberian Hibah dan Bansos Dalam Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 hibah didefinisikan sebagai pemberian uang/barang atau jasa dari pemerintah daerah kepada pemerintah atau pemerintah lainnya, perusahaan daerah, masyarakat dan organisasi kemasyarakatan, yang secara sfesifik telah ditetapkan peruntukannya, bersifat tidak wajib dan tidak mengikat, serta tidak secara terus menerus yang bertujuan untuk menunjang penyelenggaraan urusan pemerintah daerah. Secara garis besar signifikansi perubahan mekanisme pemberian hibah yang diatur Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 berupa, pertama: objek penerima bantuan (seperti yang tercantum dalam definisi di atas), secara umum harus memenuhi kriteria: peruntukannya secara spesifik telah ditetapkan, tidak wajib tidak mengikat dan tidak terus-menerus setiap tahun anggaran, kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundang-undangan. Hibah kepada masyarakat diberikan kepada kelompok orang yang memiliki kegiatan tertentu dalam bidang perekonomian, pendidikan, kesehatan, keagamaan, kesenian, adat istiadat dan keolahragaan non profesional. Khusus untuk hibah kepada masyarakat persyaratannya ditambah dengan keharusan memiliki kepengurusan yang jelas dan berkedudukan dalam wilayah administrasi daerah yang bersangkutan. Sementera hibah kepada organisasi kemasyarakatan ada klausul bahwa organisasi kemasyarakatan tersebut harus telah terdaftar pada pemerintah daerah setempat sekurang-kurangnya 3 tahun kecuali ditentukan lain oleh peraturan perundangan-undangan, berkedudukan dalam wilayah administrasi daerah yang bersangkutan serta memiliki sekretariat tetap. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah keharusan dicantumkannya alokasi anggaran hibah dalam KUA (Kebijakan Umum Anggaran) dan PPAS (Prioritas Plafon Anggaran Sementara) setelah usulan hibah tersebut diterima oleh kepala daerah, dievaluasi oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah terkait dan direkomendasikan/dipertimbangkan oleh Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD). Selanjutnya Hibah berupa Uang harus dicantumkan dalam RKA-PPKD (Rencana Kerja dan Anggaran Pejabat Pengelola Keuangan Daerah) dan hibah barang harus dicantumkan dalam RKA-SKPD yang kemudian akan menjadi DPA PPKAD adan DPA SKPD. Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 juga mewajibkan dibuatnya NPHD (Naskah Perjanjian Hibah Daerah) yang secara eksplisit memuat: pemberi dan penerima hibah, tujuan pemberian hibah, besaran/rincian penggunaan hibah yang akan diterima, hak dan kewajiban, tatacara penyaluran/penyerahan hibah dan tatacara pelaporan hibah. Mekanisme Pelaporan dan Pertanggungjawaban hibah merupakan hal yang juga harus diperhatikan karena baik Pemberi Hibah maupun Penerima Hibah akan menjadi objek pemeriksaan. Bantuan Sosial (Bansos) adalah pemberian bantuan berupa uang/barang dari Pemerintah Daerah kepada individu, keluarga, kelompok dan/atau masyarakat yang sifatnya tidak secara terus-menerus dan selektif yang bertujuan melindungi dari kemungkinan terjadinya risiko sosial. Pemberian bantuan sosial mempunyai tujuan: rehabilitasi sosial, perlindungan sosial, pemberdayaan masyarakat, jaminan sosial, penanggulangan kemiskinan dan penanggulangan bencana. Secara umum mekanisme pemberian bantuan sosial tidak jauh berbeda dengan pemberian hibah. Pertanyaan umum yang diajukan oleh beberapa Kepala Daerah terkait dengan implementasi Permendagri Nomor 32 Tahun 2011 adalah pemberian bantuan terkait hal yang sipatnya insidental. Hal ini wajar dan merupakan kewajiban bagi seorang pemimpin untuk memberikan solusi (minimal sementara) manakala ada hal mendesak dan spontan terkait kebutuhan dan keinginan masyarakatnya. Dalam mengatasi situasi seperti ini kepala daerah tidak bisa lagi memberikan bantuan dari pos belanja Bansos, tetapi dapat dialokasikan dari dana keadaan darurat atau keperluan mendesak sebagaimana diatur dalam Pasal 162 Permendagri No 21/2011. Permendagri Nomor 32/2011 dan Reduksi Politisasi Hibah/Bansos Urgensi pengaturan pengelolaan dana hibah dan bantuan sosial dapat dilihat dari data statistik besarnya belanja yang telah dikeluarkan daerah secara nasional. Data APBD provinsi dan kabupaten/kota menunjukkan jumlah dana belanja hibah dan Bansos pada 2009 mencapai Rp 22,61 triliun atau 5,28% dari total belanja daerah. Kemudian pada 2010 naik menjadi Rp 30,39 triliun atau sekitar 6,85% dari belanja daerah. Sedangkan pada 2011 ini tercatat Rp 23,15 triliun atau 4,56 % dari belanja daerah. Maka sudah selayaknya permasalahan hibah dan bantuan sosial diatur dengan lebih baik secara administratif, akuntabel dan transparan tanpa mengurangi kewenangan kepala daerah dalam melaksanakan visi-misinya. Dengan peraturan ini maka tata cara pelaksanaan penyaluran dana hibah dan Bansos akan terasa kaku, panjang dan berbelit. Tapi dampak positifnya penyaluran dana hibah dan bantuan sosial akan semakin tertib secara adminitrasi, terukur, akuntabel dan transparan. Dengan pelaksanaan aturan ini, pemberian bantuan yang ujug-ujug dan penerima bantuan yang abal-abal serta jumlah bantuan yang hanya sisa-sisa akan semakin terbatasi keberadaannya. Praktek politisasi pemberian hibah dan bantuan sosial (pemberian hibah dan bansos dengan maksud untuk memperoleh keuntungan politik, baik berupa dukungan politik atau pencitraan) akan dapat direduksi. Selain itu diharapkan pemberian hibah dan bantuan sosial dapat menyentuh mereka yang benar-benar membutuhkan tidak hanya dinikmati oleh elemen-elemen yang selama ini dekat dengan lingkaran kekuasaan, baik eksekutif, legislatif dan yudikatif sehingga betul-betul memenuhi asas keadilan, kepatutan, rasionalitas dan manfaat untuk masyarakat sebagaimana diamanatkan oleh Permendagri ini.

Selasa, 04 September 2012

Urip Sejatine Gawe Urup

Hidup sejatinya memberikan kebaikan kepada Sesama..... Itu kalimat dari tshirt yang saya beli di sebuah toko di kota solo!kotanya pak jokowi!jauh sebelum hingar-bingar pilkada jakarta. Memang hidup kita harus memberikan arti yang positif bagi orang lain. Rasulullah SAW menyatakan bahwa orang yang paling baik adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. Perjalanan hidup kita adalah sebuah pembelajaran terus menerus untuk meningkatkan kualitas diri sehingga nilai manfaat kita akan semakin besar bagi orang lain. Kita hidup bukan untuk diri sendiri. Kita jangan hanya sukses sendirian. Berhasil tapi keberhasilan kita tanpa berdampak banyak kepada orang lain. Kuantitas dan kualitas kebaikan kita kepada orang lain bukanlah perkara pokok. Sebab tiap orang punya kapasitas dan kapabilitas yang berbeda dalam meng-create kebaikan. jangan pernah bosan untuk menyebarkan benih-benih kebaikan

Bersyukur

Saya tak sempat menanyakan namanya. Ia berasal dari daerah Payung Agung, sebuah desa di Kecamatan Panumbangan Ciamis. Bersama beberapa o...